Followers

Wednesday, April 24, 2019

BAB AKHIR - MAN REMPIT 2 KARYA FAIZAL YUSUP

BAB AKHIR

Sejak pagi tadi Sara tak menjamah sebarang makanan. Keadaan di ruang tamu apartmen itu senyap sunyi tak seperti biasa. Kedua-dua lelaki yang menjaganya seakan tidak melakukan apa-apa aktiviti. Dia meletakkan telinganya pada pintu tersebut. Masih tiada bunyi yang kedengaran.

Sara memulas tombol pintu bilik tersebut. Ia tak berkunci lagi. Pintu itu dibukanya perlahan-lahan. Tiada orang di ruang tamu. Dia melangkah keluar dan akhirnya mendapati dirinya sendirian di dalam apartmen itu. Sara mengambil kasutnya membuka pintu hadapan dan terus berlari menuju ke araf lif. Dia ingin meminta tolong tetapi tiada siapa yang berada di situ. Handphone Blackberry pemberian Zafrul serta tas tangannya juga telah dicuri.

Setibanya di tingkat bawah Sara menuju ke jalan utama. Di situ dia ternampak seorang mat rempit yang mempunyai poster gambarnya terlekat di hadapan motornya. Sara menahannya lalu meminta pemuda itu menghantarnya ke Bangsar Park. Dia mahu memberi amaran kepada Azman seberapa segera. Jam telahpun menunjukkan pukul 6:30 petang. Dia tahu dia tak punya banyak masa lagi.

XXXXXX

8.10 malam.

Sepertimana yang dijanjikan Azman menanti kehadiran Zafrul di sebuah padang permainan yang letaknya di Pandan Indah itu. Suasana lampu yang malap menyuramkan keadaan sekeliling. Tiada satu makhlukpun yang kelihatan di situ di kala itu. Motor Fireblade yang telah dibaiki Shidee itu dibiarkan lampunya menyala.

Fikirannya melayang mengingatkan kenangan indahnya bersama Sara Yasmin. Saat kali pertama dia mula bertentang mata ketika Sara keluar dari keretanya di Kerinchi Link, saat dia ke Genting Highland, bersama-sama menonton wayang, kali pertama berpimpinan tangan dan sebagainya umpama slaid yang bertukar satu persatu dalam kotak fikirannya. Hinggalah kali terakhir dia menatap wajah Sara semasa di Restoran Ani Sup Utara tak lama dahulu. Dia tersenyum. Wajah Sara seakan cahaya yang menerangi hatinya.

Ketika ini dia tertanya-tanya samaada dia akan dapat bertemu dengan Sara lagi atau tidak. Dia tahu kedatangan ke situ mengundang bahaya. Ia seakan dejavu atau ulangan satu ketika dahulu ketika ketika dia menanti di Tasik PKNS Shah Alam dulu yang kesudahannya menyebabkan dia ditikam hingga memerlukan pembedahan hati. Apapun dia rasa pelik kerana pendarahan di parutnya berhenti sejak petang tadi. Adakah ia bakal membawa petanda yang baik. Bisik hatinya.

Malam ini kerana mahu mengetahui dimana kedudukan Sara daripada Zafrul sekali lagi dia mengambil risiko. Lord dan kawan-kawannya yang mahu menemani tidak dia benarkan.

Lamunannya terhenti bila sebuah motorsikal RXZ putih yang dikenalinya memasuki kawasan itu. Lord berhenti tak jauh darinya. Sara turun dan terus berlari mendapatkannya. Merangkul dan mendakapnya seerat-eratnya. Manik-manik jernih airmata Sara mula berjurai turun menuruni pipinya.

Azman terpegun. Dia tak tahu apa yang telah berlaku pada Sara. Bagaimanapun dia bersyukur kerana Sara selamat dan kembali padanya.

“Abang, Sara dah kembali. Sara harap ada ruang di hati abang untuk menerima Sara kembali. Sara sayang pada abang.” Airmatanya terus sahaja mengalir turun menitik ke atas baju blaus yang dipakainya.

Lord hanya memerhatikan penyatuan dua insan yang saling menyayangi itu. Dia bersyukur kerana dapat menjadi saksi kepada sorotan drama kehidupan yang mengambil tempat dalam kehidupan itu. Padanya drama realiti kehidupan susunan Allah itu membawa keindahan dan pengajaran yang sukar dimengertikan. Kisah sahabat baiknya Azman itu penuh dengan dugaan suka dan duka dan dia bersyukur kerana berada di situ menyaksikan semua ini. Namun demikian dia perlu memberi amaran pada Azman.  

“Man, kita tak ada masa, kita kena pergi dari sini sekarang juga. Zafrul datang nak bunuh kau. Dia ada pistol!” Tempiknya.

Belum sempat Azman bertanya, kedengaran bunyi motor Superbike menderum bergema memasuki kawasan taman permainan itu.

“Zafrul! Dia dah sampai. Jom kita gerak Man! Cepat!”

Belum sempat mereka melarikan diri Zafrul sudah tiba mendekati mereka lalu memberhentikan motornya.

“Oh! Sara pun ada!” Katanya sebaik sahaja mematikan enjin motornya. Dia terus sahaja mengeluarkan pistolnya lalu mengacukan kepada mereka bertiga.

“Aku tak tahu bagaimana kau boleh terlepas Sara dan aku juga tak tahu apa yang kau tahu.”

“Sudahlah! Sara sudah tahu segalanya Zafrul! Sara dah tahu pasal rancangan jahat Zaf dan bagaimana Zaf bersekongkol dengan Tan Sri Samad. Lebih baik sahaja Zaf menyerah diri pada polis.” Sara memberi amaran.

“Sara, Zaf cinta pada Sara dan sanggup lakukan apa sahaja buat Sara.”

“Tapi bukan ini caranya Zaf!”

“Sara ketahuilah Zaf sebenarnya menyesal kerana satu ketika dahulu Zaf telah berjaya mencuri hati Sara tetapi Zaf tidak memelihara cinta itu. Di belakang, Zaf mempermainkan Sara dan menyangka Sara akan selalu berada di situ menanti Zaf kembali. Akhirnya Zaf kecewa bila mendapat tahu Sara menjalinkan hubungan dengan Azman. Satu hubungan cinta yang hebat hingga Sara sanggup menderma hatimu padanya. Seorang Mat Rempit. Zaf mahukan semua itu. Zaf mahukan cinta Sara yang tulus dan murni itu kembali. Pada satu ketika Zaf sangka Zaf telah berjaya mendapatkannya tetapi Zaf silap perhitungan kerana hakikatnya Zaf tidak dapat mengambil cinta Sara daripada Azman. Semua yang Zaf lakukan, semua perancangan dan tindakan yang Zaf lakukan hanya bertemu dengan kegagalan.”

“Mungkin Zaf harus menerima hakikat yang Sara Yasmin memang milik Azman dan bukan milik Zaf.” Sambungnya lagi.

“Kalau begitu kenapa Zaf mahu membunuh kami?” Soal Sara.

“Pada mulanya memang Zaf datang ke sini ingin membunuh Azman dan kemudiannya pergi menyelamatkan Sara agar Zaf kelihatan seperti seorang hero pada Sara. Tapi...”

“Sekali lagi rancangan ini gagal. Entah bagaimana Sara ada di sini dan tahu semua rahsia ini. Tembelang Zaf telah terbuka dan nampaknya tiada lagi cara untuk Zaf menutupnya.”

“Zaf cintakan Sara dan tak akan mengapa-apakan Sara. Zaf ke sini hanya untuk membalas dendam bagi pihak Tan Sri Samad yang mahu melihat Azman mati.”

“Beginilah Manjoe. Aku akan berikan kau peluang yang terakhir. Aku akan berikan kau a head start. Kalau kau boleh melarikan diri dari muncung pistol ini dan kalau kau dapat melarikan diri dari aku malam ini maka aku tahulah yang kau memang dijodohkan untuk Sara.”

“Kau ni dah gila Zafrul!” Tempik Lord.

“Kau diam Lord. Kau tak ada kena mengena dalam hal ni. Aku tak bunuh kau ni pun dah kira baik.”

“Cut off time jam 12 malam ni atau 7 butir peluru dalam pistol ini. Kalau jam 12 malam ini aku masih tak dapat bunuh kau atau aku sudah kehabisan peluru maka aku sendiri akan menyerah diri pada pihak berkuasa.”

“Tapi kau tak boleh dipercayai! Kau sudah pernah memungkiri janji!” Sahut Azman pula.

“Aku nak kemana Manjoe. Kau ada Lord dan Sara sebagai saksi. Samaada aku menang atau kalah, dapat bunuh kau atau tidak, aku akan tetap ke dalam juga. Tetap akan meringkuk dalam penjara. Tanpa cinta Sara aku tak pedulikan semua itu.”

“Zaf! Kalau Zaf cinta pada Sara lepaskanlah Azman. Janganlah Zaf dera hati Sara begini. Cukuplah segala ranjau dan duri yang telah Sara lalui demi cinta ini Zaf. Tolonglah. Sara merayu pada Zaf.” Sara cuba juga sedaya upaya untuk memujuk Zafrul agar dia mengubah pendiriannya.

“Maafkan Zaf Sara. Zaf buat begini hanya untuk mendapat kepastian yang hakiki. Adakah selama ini Azman bernasib baik. Bernasib baik kerana memenangi perlumbaan itu, bernasib baik dapat mengelak dari Khairul Anuar dan kalau benar dia bernasib baik dan kalau benar Tuhan menyebelahinya maka malam inilah penentuannya. Kalau dia dapat menyelamatkan diri maka tahulah Zaf yang kamu berdua memang dijadikan Tuhan untuk bersatu!” Kemarahan Zafrul kelihatan semakin memuncak.

“Tapi dendam dan kemarahan akan hanya mengundang padah Zaf!”

“Sudahlah! Zaf bukan datang nak meraih cinta Sara lagi, pada Zaf ia tiada lagi. Kali ini Zaf datang untuk membalas dendam bagi pihak Tan Sri Samad. Itu sahaja yang Zaf tahu.

“Manjoe! Kau naik motor tu. Kita mulakan sekarang!” Perintah Zafrul.

Azman akur. Dia menaiki motor itu dan memakai helmet.

“Lord, kau tolong jaga Sara ye...” Pesan Azman perlahan.

Sara pula seakan tidak mahu melepaskan genggaman tangannya pada lengan Azman.

“Abang, Sara sayang abang... janganlah pergi lagi dari Sara bang..” Rayunya tersedu sedan.

“Sara janganlah risau, ajal maut, jodoh pertemuan di tangan Tuhan dan kalau jodoh abang dengan Sara ada, InsyaAllah segalanya akan selamat. Abangpun sayang pada Sara. Apapun yang akan terjadi sedarilah hati Sara ada pada abang..” Pujuk Azman teringatkan kata-kata yang disampaikan oleh bapa Marissa tempohari.

“Sekarang pukul 9.14 minit malam. Kau ada tak sampai 3 jam untuk menyelamatkan diri. Aku sarankan kau gerak sekarang!”

Azman menyalakan engin motor tersebut lantas terus berlalu laju. Selang beberapa detik Zafrul mengekorinya dari belakang.

“Sara, jom!” Kata Lord menaiki motornya, engin motornya dihidupkan. Helmet yang terletak di atas motornya itu dihulurkan pada Sara. Seakan faham dengan kehendak Lord, Sara memakainya dan terus membonceng.

“Pegang kuat-kuat Sara!” Tempik Lord dalam keadaan yang tergopoh gapah.

Lord terus mengejar cuba mengekori Zafrul. Dia tak tahu samaada dia akan dapat mengekori dua biji motor besar yang jauh lebih laju itu tetapi dia tetap mahu mencuba. 

Dalam pada itu Azman masuk ke lorong-lorong rumah di Pandan Indah itu kerana dia tahu agak sukar untuk Zafrul mengekorinya di dalam  lorong-lorong perumahan ini. Azman tahu yang dia tak boleh masuk ke dalam lebuhraya kerana motor Zafrul jauh lebih laju. Dia perlu mencari helah bagaimana untuk menyelamatkan diri.

Entah macamana Azman mendapat satu ilham. Dia teringatkan sesuatu. Dia terus memecut memasuki jalan menuju ke Pandan Mewah dari situ dia membelok ke Taman Melor. Motor Zafrul masih lagi kedengaran di belakangnya. Dia memasuki jalan pintas Ampang ke Hulu Langat, jalan yang berbukit bukau itu. Jalan itu umpama trek litar lumba yang berliku-liku ke kiri dan kanan, dia yakin bukit bukau itu boleh membantunya dari terkena tembakan Zafrul. Jalan yang pernah dilaluinya dengan Lord tak lama dulu.

Kalau di sini dia masih diekori maka dia akan memilih jalan dalam Ulu Langat ke Seremban dan ada kemungkinan dia terpaksa sekali lagi menutup lampu motornya agar dia hilang dari pandangan Zafrul di malam yang gelap gelita itu. Setakat ini dia belum memikirkan jalan seterusnya selepas Seremban. Apa yang dia tahu dia tak boleh masuk ke jalan lebuhraya yang boleh membawa nahas baginya. Akalnya laju menganalisis akan peluang yang terbaik baginya untuk menyelamatkan diri.

“Bang! Bang!” Dua das tembakan dilepaskan Zafrul mengembalikan fokus Azman kepada kawalan motornya. Nasibnya baik kerana tembakan itu tersasar. Salah satunya peluru itu terkena pada pembahagi besi jalan yang menyebabkan percikan bunga api kelihatan di jalan yang gelap itu. Azman bertindak memecut lebih laju dan mencuri jalan sebelah kanan bagi mendapatkan penjuru belokan yang terbaik dan yang paling cepat. Hanya lampu kenderaan yang menyala dari arah yang bertentangan yang akan memberinya isyarat samaada ia selamat untuk mencuri jalan tersebut atau tidak. Itu adalah risiko yang harus diambilnya demi keselamatannya. Namun demikian Zafrul juga nampaknya mengambil langkah yang sama.

“Bang!” Satu lagi tembakan kedengaran nyaris mengenainya. Ledakan pistol itu begitu kuat kedengaran. Mendekati satu belokan kiri yang tajam di tepi gaung itu Azman menutup suis lampunya dan mengambil jalan luar dan bukannya jalan dalam. Dalam gelap itu dia hanya dapat mengagak jalan yang diambilnya.

Zafrul yang mengambil jalan sebelah dalam tiba-tiba tergelincir, motor itu terseret dan terus jatuh laju ke dalam gaung. Jeritan Zafrul jelas kedengaran di malam yang sunyi itu. Percikan bunga-bunga api kelihatan mengekori seretan motornya itu. Zafrul terlanggar minyak hitam yang bertompok di situ.

Azman pula kembali menyalakan lampu motornya berhenti dan berpatah balik. Hatinya lega kerana pilihan jalan dan risiko yang diambilnya tepat. Dia terselamat dari menjadi mangsa Zafrul yang ingin menamatkan riwayat hidupnya. Pada masa yang sama dia simpati pada Zafrul. Dia tahu kemungkinan Zafrul selamat adalah amat tipis memandangkan kedalaman gaung tersebut. Dia yakin Zafrul tak dapat mengawal motorsikalnya kerana sebelah tangannya digunakan untuk memegang pistol. Minyak yang pernah dilanggar Lord dahulu telah menyelamatkannya.

Setibanya di tempat kejadian, Lord dan Sara juga sampai pada masa yang sama. Sara terus mendapatkan Azman dan memeluknya. Dari situ mereka nampak ada api kecil yang menyala pada engin motor ZX10R tersebut cukup untuk memperlihatkan sekujur tubuh yang kaku berdekatan dengan motor tersebut. Tengkuk Zafrul kelihatan terkulai dan kakinya patah. Ada darah yang terpercik dan mengalir di bahagian kepala dan kakinya itu.

“MasyaAllah.” Kata Azman. Seakan berbisik.

Sara memeluk Azman dengan erat. Dia tak dapat menahan tangisan melihatkan peristiwa itu.

“Kau tak apa-apa Man?” Tanya Lord prihatin dengan nasib kawannya itu.

“Aku okay.” Azman menarik nafas lega. Padanya segalanya telah berakhir.

“ Mungkin Zafrul dapat cincin Sara tetapi dia tak berjaya mendapatkan hati Sara...” Lafaz Azman perlahan.

“Cincin boleh tanggal bang, hati tak boleh... Kalau begini teruk dugaan yang kita harus tanggung, Sara rasa kita kena kahwin cepatlah bang...”

“Baiklah sayang. Baiklah.” Pelukan Azman semakin erat.

XXXXXX

Azman, Sara dan Lord telah dibawa ke balai polis untuk memberi keterangan mengenai kejadian yang berlaku di atas bukit itu. Keterangan mereka ditambah dengan penemuan pistol di tempat kejadian sudah cukup dijadikan bukti yang kukuh akan pembabitan Tan Sri Samad. Dia akhirnya diberkas pihak berkuasa dan akan dibicarakan atas pelbagai pertuduhan.

Dalam pada itu jenazah Zafrul telah selamat dikebumikan. Bedah siasat mendapati beliau berada di bawah pengaruh alkohol semasa kemalangan itu berlaku.

Cinta Azman si Mat Rempit dengan Doktor Sara si Gadis Ayu dapat diselamatkan dan terus mekar mewangi.

-   TAMAT -

BAB 18 - MAN REMPIT 2 KARYA FAIZAL YUSUP

BAB 18

Pintu bilik dimana Sara ditahan dibuka perlahan. Dari dalam bilik, Sara mendengar bunyi tombol pintu itu dipulas. Dia berpura-pura tidur. Pintu bilik itu kembali ditutup. Sara terus sahaja bangkit dan melekapkan telinganya ke muka pintu. Dia cuba mendengar dengan teliti kalau-kalau ada maklumat yang boleh membantunya.

“Apa minah tu buat Mal?

“Dia tengah tidur. Berapa hari dia dah tak tidur tu. Kejap menangis, kejap ketuk pintu, kejap menjerit aku pun tak tahulah. Bukan sesiapa boleh dengar pun.” Jawab Kamal salah seorang dari lelaki yang menahan Sara.

“Apa Zafrul nak buat dengan gadis ni? Berapa lama kita nak tahan dia ni?” Tanya Kamal pula.

“Dia sebenarnya suruh tahan minah ni sebagai jaminan supaya Manjoe kembali berlumba.”

“Manjoe mat rempit yang terkenal tu? Aku ada baca novel cerita dia. Sedih cerita tu. Aku ingat cerita tu cerita fiksyen.” Kamal menerangkan.

“Yelah. Nilah Sara minah cun yang mencintai Manjoe tu.”

“Ye ke. Memang cun minah ni. Cun gila! Aku pun geram tengok!”

“Sebenarnya dia bukan sekadar nak berlumba. Dia ada perancangan nak hapuskan terus mamat tu. Masa berlumba nanti kalah menang dia dah upah Khairul menunggu untuk melanggar Manjoe dan nampakkan macam kemalangan.”

“Bila Manjoe dah setel dia datang sini pura-pura belasah kita dan selamatkan Sara. Minah tu sure cair punya. Mana taknya hero datang selamatkan dia. Lepas tu pulak buat-buat sedih, beritahu Sara, Manjoe mati kemalangan dan dia dah cuba selamatkan tapi tak berjaya. Zafrul dapat gadis, kita dapat duit! Masyuk!!!”

“Mana dia dapat duit banyak bayar semua ni ha?”

“Kau tak tahu ke?”

“Tak?”

“Tan Sri Samadlah yang bagi.”

“Lumayan siyot! Kerja sikit ni RM10,000.00 seorang dia bagi kau tahu.”

“Huiyoo.. Kenapa dia nak buat semua tu?”

“Laa.. Apa lah kau ni bengap sangat!”

“Takkan kau tak baca berita dulu?”

“Aku tak tahulah.”

“Manjoe ni menjadi penyebab anak dia dimasukkan ke penjara dulu. Dia ni nak membalas dendam. Sebab tu dia sanggup buat semua ini.”

“Ohhh! Sama macam dalam cerita novel tulah... Ah! Tak kesahlah janji masyuk! Kerja senang habuan banyak!” Kata Kamal dengan nada ceria.

“So bila kita akan dapat habuan tu?” Soalnya lagi.

“Patutnya dah setel ni tapi ada masalah sikit.”

“Kenapa pulak?”

“Zafrul kalah, dia terbabas terlanggar seorang perempuan kat Hotel Concorde. Manjoe pulak selamat. Mamat Khairul Anuar yang sepatutnya melanggar Manjoe tu accident! Mati!”

“Habis tu macamana kita ni?”

“Sabarlah aku dengar Zafrul akan hapuskan Azman dari muka bumi ni malam ni. Dia ada tunjukkan pistol Revolver Colt 9 mm dia pada aku hari tu.”

“Gila mamat tu. Memang brutal.”

“Tulah. Weh! Pergilah keluar beli makanan. Dah lapar ni. Belikan untuk minah tu sekali.”

“Okay! Okay! Macam biasa? Nasi goreng?”

“Yelah! Apa lagi.”

Lelaki yang bernama Kamal itu keluar. Bunyi dentuman pintu jelas kedengaran.

Sara yang mencuri dengar semua perbualan itu terkejut. Barulah semuanya jelas sekarang. Semua yang dikatakan Azman dan Khairul Anuar dahulu mengenai Zafrul benar belaka. Barulah dia tahu betapa Zafrul merupakan seorang yang kejam hatinya. Barulah dia tahu yang Tan Sri Samad terbabit dalam hal ini dan yang penting sekali barulah dia sedar betapa Azman sanggup berkorban apa sahaja untuknya.

Padanya sekarang dia perlu mencari helah untuk melarikan diri. Dia perlu mencari Azman dan memberi amaran padanya tentang rancangan jahat Zafrul. Dia juga mahu memohon maaf kepada Azman kerana dia telah tersilap membuat pilihan. Buat masa ini dia hanya dapat berdoa dan berserah kepada Allah Taala semoga semuanya selamat.

XXXXX

        Kamal menunggu nasi goreng yang dipesannya sambil minum teh-o- ais limau di restoran yang terletak berdekatan dengan kondominium itu sambil menonton televisyen. Tiba-tiba segmen mengenai pencarian Sara diudarakan. Hatinya berdegup laju dan dia menjadi pucat. Hatinya berbelah bahagi.

        Bagaikan empangan pecah barulah dia perasan akan poster pencarian Sara yang terpampang di Restoran itu. Kemudian bila dia menoleh ke arah kenderaan, kereta dan motorsikal dia nampak poster dan stiker yang sama. Kamal menjadi gelabah.

        Dia terus sahaja bangun meninggalkan restoran itu tanpa membayar mahupun mengambil pesanannya. Sepanjang perjalanan di kiri kanan poster Sara itu seakan menghantuinya. Malah di dalam lif kondominium itu juga terdapat poster tersebut. Dia langsung tak perasan akan poster itu sebelum ini.

        Pintu apartmen kondo yang diigunakan untuk menahan Sara diketuknya berkali-kali.

“Sam! Sam! Buka pintu ni! Cepat!”

“Kenapa kau ni Kamal? Macam nampak hantu pulak.”

“Sam kita kena lepaskan minah tu.”

“Kenapa pulak kau ni. Kita kena belah, kalau tak naya kita nanti.”

“Meh sini aku tunjuk pada kau...” Kamal membawa Sam keluar dan menujukkan stiker-stiker dan poster-poster yang terpampang di sini sana.

XXXXXX

“Ada berita pasal Sara Man?” Tanya Shidee.

“Setakat ni tak ada lagi. Datuk Halidi pun nampak tak menentu sebab anak dia tak jumpa lagi. Dia dah buat laporan polis pun. Aku dah cakap pada dia aku sedang cuba sedaya upaya.”

“Aku pun tak tahu nak buat apa lagi. Satu Malaysia rasanya dah tahu pasal kehilangan Sara ni dan satu Malaysia juga tengah mencarinya.”

“Yelah! Mana ada kes culik yang jadi macam ni. Sampai bersepah poster Sara Yasmin dilekatkan merata-rata. Okay Man dah siap!” Kata Shidee sebaik memasang semula badan motorsikal CBR900RR itu. Tiub radiator yang pecah itu telah diperbaiki. Azman membaiki motor itu kerana dia mahu memulangkannya semula kepada Lord. Dia mahu memulangkannya dalam keadaan yang baik. Bunyi telefon bimbit yang tiba-tiba berdering di tangannya terus sahaja diangkatnya.

“Manjoe!”

“Zafrul!” Terkejut Azman mendengar suara Zafrul di hujung talian sana.

“Seperti yang aku janjikan aku dah keluar dan aku mahu bertemu dengan kau pasal Sara. Ini bakal merupakan perhitungan kita yang terakhir. Kau bernasib baik sebab aku terbabas malam tu. Kalau tidak kau pasti kalah! Datang seorang. Kalau tidak, aku tak akan beritahu kau dimana Sara berada dan kau mungkin akan kehilangannya buat selama-lamanya. Jumpa aku jam 8.30 malam ni, dekat padang permainan di Pandan Indah.” Talian terputus. Zafrul meletakkan telefonnya.

BERSAMBUNG....














BAB 17 - MAN REMPIT 2 KARYA FAIZAL YUSUP

BAB 17

Laporan Polis yang dilakukan oleh Lord telah menyebabkan Zafrul ditahan reman bagi membantu siasatan atas kemalangan yang menimpa Marissa berdekatan Hotel Concorde Kuala Lumpur. Ia dikategorikan di bawah kes langgar lari. Motornya juga telah dikompaun di sana.

Mengetahui keadaan ini Azman diitemani rakan-rakannya menuju ke Balai Polis Dang Wangi untuk bersemuka dengan Zafrul. Mereka mahu tahu dimana Sara ditahan.

“Zafrul, mana Sara! Baik kau beritahu aku sekarang kalau kau nak selamat! Kau dah janji akan lepaskan dia.” Tempik Azman dengan nada geram tatkala bertemu Zafrul.

“Sabar Man. Perhitungan kita masih belum lagi selesai. Kau bernasib baik malam tu. Tunggulah sampai aku keluar tak lama lagi... Aku akan cari kau.”

“Kita dah berlumba dan aku dah menang. Aku dah kotakan janji aku. Sekarang ia giliran kau pulak!”

“Baik kau cakap sekarang sebelum kitorang belasah kau sampai mati bila kau keluar nanti.” Sampuk Eddy garang.

“Korang ingat aku takut dengan gertakan korang ke? Ini Zafrullah!” Jawabnya sambil menepuk dadanya.

“Kau nak tahu mana Sara?...”

“Kau carilah sendiri! Itupun kalau kau boleh jumpa!” Ujarnya sambil tergelak dengan nada mengejek.

XXXXXX

Mereka keluar dari balai polis itu dengan rasa kecewa kerana walau apa cara sekalipun mereka mengertak Zafrul, namun dia tetap tidak berganjak. Sara masih lagi tak dapat ditemui. Datuk Halidi juga telah membuat laporan Polis tetapi Zafrul tidak dapat dikaitkan dengan kehilangan Sara. Semasa disoal siasat Zafrul tak mengaku semua ini dan mengatakan yang semua tuduhan itu adalah fitnah ke atas dirinya.

“So macamana kita nak cari Sara ni? Korang ada apa-apa idea bernas?” Azman menyoal kawan-kawannya.

“Aku ada!” Kata Lord sambil tersenyum.

“Apa dia?”

“Kau ada gambar Sara yang terbaru?” Tanya Lord.

“Ada.”

“Bagi kat aku. Aku nak buat poster lepas tu bagi kat semua kawan-kawan mat rempit kita. Kita kasi lekat satu Kuala Lumpur! Takkanlah tak ada orang yang nampak Sara!”

Mereka semua bersetuju dengan saranan Lord itu dan akan membantu mana yang terdaya.

“Aku akan buat stiker!” Kata Shidee memberi jaminan.

“Aku akan masukkan iklan dalam suratkhabar!” Janji Bad pula.

“Aku nak cop T-shirt!” Kata Ayu yang bekerja di syarikat pakaian itu.

“Besok pagi aku call kenalan aku di Radio dan TV.” Sampuk Zainal pula.
“Aku akan tolong lekatkan poster, lekatkan stiker dan pakai baju tu!” Ujar Eddy tersengih.

“Okay tu! Biar aku contact Datuk Halidi besok minta dia bagi sikit sumbangan untuk projek ni. Lagipun dia ada jajni hari tu.” Jawab Azman pula.

XXXXXX

Keesokan harinya mereka semua sibuk melakukan kerja-kerja menyiapkan poster dan stiker dengan gambar yang diberikan Azman. Datuk Halidi memberikan RM3,000.00 untuk tujuan itu. Bad pula membuat tempahan iklan di akhbar-akhbar popular.

Malam itu mereka berpecah dan menyerahkan salinan gambar Sara Yasmin kepada mat rempit-mat rempit kenalan mereka. Mereka pula seterusnya membuat salinan dan menyampainya kepada mat rempit yang lain dan begitulah seterusnya.

Eddy menampalnya di sana sini, Bad dan Ayu singgah di pasar malam dan memberinya kepada orang lalu lalang. Lord dan Azman menyelitkannya pada kereta-kereta di tempat letak kereta. Masing-masing melakukan apa yang boleh dengan harapan mereka akan dapat menjejak Sara.

Mereka dengan bantuan para mat rempit mula melekatkan gambar Sara itu di pelusuk Lembah Kelang. Di tiang-tiang, di dinding bangunan, di stesyen bas, kedai dan mana sahaja yang dirasakan sesuai. Yang penting sekali semua mereka menampalnya di motorsikal-motorsikal milik mereka.

Poster yang berbunyi “Pernahkah anda nampak Sara Yasmin? Kalau anda ada ternampak gadis ini hubungi no. telefon berikut...” No telefon Datuk Halidi dan Azman terpampang pada poster itu. Bandaraya Kuala Lumpur seakan dilanda perang poster pilihanraya. Dimana-mana sahaja poster Sara Yasmin akan kelihatan. Motor-motor mat rempit yang ke hulu ke hilir juga dilekatkan dengan stiker dan poster tersebut. Sekali lagi kesatuan semua mat rempit jelas kelihatan dengan tindakan bersama ini sepertimana yang berlaku di tahun yang sebelumnya. Manjoe seakan telah menjadi idola mereka. Novel dan filem Manjoe telah mengukuhkan lagi namanya di kalangan mat rempit di negara ini. Mereka sanggup melakukan apa sahaja bagi membantu Manjoe.

Dalam masa yang singkat, kisah ini mula mendapat perhatian media massa. Ia mula disiarkan di televisyen, radio dan suratkhabar.

“Sekali kisah Manjoe dengan Dr. Sara Yasmin anak gadis Datuk Halidi menggemparkan negara ini. Filem yang berkisar tentang kisah cinta luar biasa seorang mat rempit dengan anak datuk ini masih lagi ditayangkan di pawagam dan mendapat sambutan yang luar biasa.

Kali ini pula Sara Yasmin pula telah diculik dan sekali lagi semua mat rempit bersatu dengan membuat poster, banner dan stiker yang diletakkan di merata tempat malah pada motor masing-masing dengan harapan Sara dapat ditemui.” Kata penyampai berita televisyen itu.

Jurucakap kami berada di tengah Bandaraya Kuala Lumpur bersedia untuk mewawancara salah seorang daripada mat rempit itu. Mari kita sama-sama ke sana... Sambungnya lagi.

“Ni ramai-ramai bagi poster dan letak stiker pada motor ni untuk apa?”

“Kami nak tolong Manjoe cari Sara Yasmin girlfriend dia.”

“Kamu pernah jumpa dengan Manjoe?”

“Tak pernah. Tapi kami anggap dia sebagai hero kami. Dia seorang yang mat rempit yang mengharumkan nama semua mat rempit dan kerana dia kami bersatu. Kalau dulu orang selalu memandang serong pada kami tetapi sekarang tak lagi. Sekarang kami semua nak jadi macam Manjoe. Mat rempit yang berwawasan.” Jawabnya lagi.

“Agak-agak boleh jumpa ke dengan Sara bila buat macam ni?”

“Itu tak tahulah tapi pada sesiapa yang menculik Sara Yasmin, berhatilah-hatilah sebab kalau kami jumpa kamu patah riuk nanti kami kerjakan. Baik korang lepaskan dia secepat mungkin kalau nak hidup!” Amarannya itu diikuti dengan sorakkan kawan-kawannya yang berada di belakang.

Jurukamera kembali menumpukan lensa kameranya pada jurucakap stesyen TV itu.

“Itulah pandangan salah seorang mat rempit yang kami temui. Boleh dikatakan semua mat rempit yang kami temui mengatakan perkara yang sama. Mereka semua mahu Sara Yasmin kembali kepada Azman atau Manjoe. Kita kembali ke studio untuk berita yang seterusnya.” Katanya lagi.



XXXXXX

        “Bagaimana rancangan kita boleh gagal Zafrul!” Tempik Tan Sri Samad tak berpuas hati sebaik Zafrul tiba di pejabatnya. Dia yang terpaksa meminta orang suruhannya membayarkan ikat jamin Zafrul yang mengaku tidak bersalah dan minta dibicarakan atas tuduhan langgar lari.

“Nasib dia baik malam itu. Tak mengapa Tan Sri. Saya akan cari jalan lain untuk menghapuskan Azman. Lagipun Sara masih lagi dalam tahanan saya.”

“Kamu tahu tak yang sekarang satu Malaysia sedang cari Sara?”

“Tan Sri jangan risau pasal tu. Saya akan cari jalan lain.”

        “Saya dah banyak habis duit untuk semua ini tapi nampaknya kamu ni incapable to finish the job. Kamu tak cukup bagus!”

        “Janganlah begitu Tan Sri. Bagilah saya peluang sekali lagi untuk membuktikan keupayaan saya yang sebenarnya.”

        “Beginilah Zafrul. Saya nak kamu hapuskan dia once and for all. Tan Sri Samad mengeluarkan pistol Revover Colt 9 mm yang tersimpan di dalam laci mejanya lalu diberikan kepada Zafrul. Saya akan bagi kamu habuan RM100,000.00 sekiranya kamu berjaya menamatkan riwayat Azman si Mat Rempit tu.”

        “Buatlah apa yang kamu rasakan perlu, yang penting kamu menutup semua jejak kamu, jangan ada saksi dan jangan libatkan saya dalam hal ini!” Ujarnya dengan nada keras.

BERSAMBUNG...














BAB 16 - MAN REMPIT 2 KARYA FAIZAL YUSUP

BAB 16

Ketika Azman dan kawan-kawannya tiba di situ ambulan telahpun sampai. Gadis itu telah dimasukkan ke dalam ambulan tersebut. Bunyi siren ambulan yang beredar itu mengilai bergema memecah keheningan awal pagi.  Dalam pada itu baju dan seluar Lord berlumuran darah. Wajahnya sedih dan layu.

Lord! Are you okay?” Tanya Shidee.

“Inilah akibat perlumbaan maut begini. Adakalanya mereka yang tak bersalah yang menjadi mangsa.” Dia mengeleng-gelengkan kepalanya seakan menyesal dengan saranannya agar mereka berlumba di tengah bandaraya Kuala Lumpur.

Azman faham. Dia juga begitu. Menyahut cabaran Zafrul dan keluar dari persaraan telah menyebabkan semua ini. Dia juga terharu dengan keadaan ini. Namun demikian dia tak nampak jalan lain untuk menyelamatkan Sara. Keadaan telah menekannya untuk berada di sini. Kalau ada pilihan lain pasti dia tidak akan memilih jalan yang ini. Bisik hatinya perlahan.

Misinya belum selesai selagi Sara belum selamat. Tetapi dia tahu dia mesti mengutamakan perihal gadis yang tak bersalah ini terlebih dahulu.

Mereka akhirnya mengambil keputusan untuk mengikuti ambulan itu ke Hospital Besar Kuala Lumpur.

XXXXXX

        Sudah semalaman mereka tidak tidur menanti di luar di Unit Rawatan Rapi Hospital Besar itu. Keluarga gadis itu telahpun diberitahu mengenai kemalangan tersebut melalui nombor telefon yang didapati dari handphone dalam tas tangan gadis yang bernama Nur Marissa itu. Gadis yang baru berumur 20 tahun.

        Keluarga gadis itu hadir bersama tangisan. Hanya bapa Marissa yang memakai kopiah dan berbaju melayu putih itu yang kelihatan stabil dan tenang. Mereka semua bersimpati dan menyampaikan ucapan takziah. Hanya Lord dan Azman yang meminta maaf kepada keluarga Marissa atas kejadian yang menimpa gadis itu. Kedua ibubapa Marissa terus masuk ke dalam bilik unit rawatan rapi itu melihat keadaan anak mereka. Adik beradik Marissa pula menunggu di luar.

        Mereka bertanya kepada kawan-kawan Azman mengenai kejadian itu. Bad membantu memberikan penjelasan.

        Disebabkan kerusi tempat duduk yang terhad, mereka yang lain duduk bersimpuh di atas lantai bersandarkan dinding. Ayu dan Alia pula dah lama pulang.

“Terdesak betul Zafrul tu sampai sanggup upah orang nak bunuh kau ye Man. Dulu Farid, ni Zafrul pulak. Semuanya ada kena mengena dengan Sara. Nasib baiklah umur kau panjang.”

“Tak tahulah Eddy. Besar betul dugaan aku ni.”

“Siapalah agaknya yang bawa kereta Intergra tu?”

“Entahlah aku tak nampak muka dia.”

“Aku rasakan kereta tu berhantulah.” Sahut Zainal pula.

“Kenapa pulak?” Tanya Shidee.

“Yelah! Sesiapa je yang bawak kereta tu mesti jadi jahat punya.” Terangnya lagi.

“Aku dengar budak-budak ni cakap kau memang dahsyat. Kalau orang lain dah mati dah kot.” Eddy pula menyampuk.

“Kenapa pulak? Yelah ada budak yang tunggu kat Loke Yew apa. Diorang nampak kau kena langgar nak jatuh tapi kau sempat turun kaki tolak motor tu naik. Tu ha tengok tapak kasut kau tu.” Jelas Eddy sambil jari telunjuknya menunjukkan pada tapak kasut kaki kiri Azman yang terdapat kesan calar yang kasar.

“Hem... Mungkin aku bernasib baik.” Ujar Azman perlahan.

“Kau tak dengar apa-apa pasal Sara?”

“Belum lagi. Aku dah cuba call Zafrul tapi tak pernah dijawabnya.”

Lord pula hanya duduk terjelupuk bersandar di dinding diam melayan perasaannya. Kesan darah kering terdapat pada pada baju dan seluarnya. Azman sayu melihat keadaan kawan baiknya itu namun dia sendiri tak tahu apa yang hendak dikatakan.

Sejurus kemudian kedua ibubapa Sara keluar dari bilik tersebut. Dia menyertai Bad dan dua orang anak lelakinya di situ. Tak lama kemudian dia menuju ke arah Lord.

“Terima kasih membantu anak pakcik tadi.” Kata orangtua itu.

“Sama-sama pakcik.” Jawabnya tertunduk sayu. Matanya berkaca menahan kesedihan.

“Jangan risau. Doktor kata Marissa dalam keadaan stabil sekarang. Darah beku dalam otaknya telah dapat dikeluarkan dan InsyAllah dia akan selamat. Tindakan pantas kamu menyelamatkan nyawanya.”

Lord menggangguk lesu. Lord terasa lega. Dia bersyukur ke hadrat Allah Taala. Barulah kebas dan seram sejuk tubuh badannya dari tadi mula berkurangan. Pun begitu imej Marissa yang mengelepar dilanggar motor Zafrul yang begitu berat masih membelenggu fikirannya.

“Janganlah risau, jodoh pertemuan, ajal maut di tangan Tuhan. Kita boleh merancang tetapi Allah taala yang bakal menentukan segalanya. Semua ini semuanya telah tertulis di Luh Mahfuz.” Jelas bapa Marissa tenang.

“Kitapun singgah di muka bumi ini untuk satu jangkamasa yang singkat dan sebagai insan kematian itu adalah wajib. Tak ada manusia yang akan hidup selama-lamanya. Kalau ajal Marissa sudah termaktub di sini maka saya redha.” Sambungnya lagi.

Mereka yang ada di situ mengangguk-angguk. Kewarakan bapa Marissa begitu jelas dari setiap butir tuturkata yang keluar dari mulutnya itu.

“Dah. Kamu semua baliklah. Pakcik dan makcik kamu amat menghargai pengorbanan kamu semua. Hanya Allah Taala yang dapat membalasnya. Baliklah. Kamu dah penat. Balik.. berehat. Biarlah kami pula menjaganya.” Sarannya dengan nada yang begitu tenang.

Entah kenapa bagai dikuasai sesuatu mereka semua serentak bangkit. Bersalaman dan meminta diri untuk pulang.

Dalam perjalanan ke tempat letak motor, dua orang polis berpakaian uniform memanggil mereka.

“Boleh tanya siapa diantara kamu menyaksikan kemalangan di Hotel Concord malam semalam?” Soal salah seorang daripada anggota itu.

“Saya.” Jawab Lord perlahan.

“Kamu diminta ke balai untuk buat laporan.”

“Hem. Baiklah.”

“Mari...” Mereka semua mengekori Lord bersama kedua-dua anggota polis itu menuju ke balai polis yang letaknya berdekatan dengan Jabatan Kemalangan dan Kecemasan.

Selepas menemani Lord membuat laporan polis di balai kecil yang terletak di Hospital itu mereka mengambil keputusan untuk minum pagi. Mereka minum di Cafeteria yang berdekatan. Pandangan Shidee tersorot kepada muka depan surat khabar Harian Metro yang dibaca oleh seorang pakcik yang duduk tak jauh darinya.

“Weh! Tengok tu. Itu gambar kemalangan semalam!”

“Yelah!” Jawab Zainal. Lantas Shidee bangkit menuju ke kedai runcit berhampiran. Dia membeli akhbar yang sama dan terus sahaja membacanya.

“Khairul! Khairul! Katanya antara dengar dengan tak.”

“Siapa? Khairul? Soal Zainal.”

“Ha’ah! Khairul Anuar yang memandu kereta Honda Intergra Hijau tu.”

“MasyaAllah... Khairul...”

“Innallillah...”

“Biar aku bacakan untuk korang semua.”


Kuala Lumpur. Sebuah kereta Honda Intergra terbabas di lencongan keluar dari Jalan Sungai Besi menuju ke Petaling Jaya berdekatan kem TUDM Sungai Besi awal pagi tadi kerana dipercayai dipandu laju. Dalam kejadian itu, Khairul Anuar Mohamad Tahir yang berumur 25 tahun didapati rentung kerana tersepit di dalam kereta yang remuk teruk itu. Kereta itu terbakar sebaik melanggar penghadang jalan di situ.

Orang ramai yang cuba menyelamatkan mangsa tidak sempat berbuat demikian kerana api marak dengan begitu cepat sekali. Mangsa yang masih bujang itu berasal dari Bandar Sri Damansara...


Shidee membacakan keseluruhan kisah Khairul Anuar yang dipaparkan di akhbar tersebut.

“Aku rasa dia tak puas hati kita belasah dia hari tulah Lord.”

“Mungkin jugak.”

“Tapi aku rasa ada dalang di sebalik semua ni. Aku rasa dia dibayar lumayan untuk hapuskan kau Man. Dia jadi informer Zafrul, lepas tu dia bawak kereta Intergra Hijau Farid. Takkan kau tak boleh nak fikir. Aku syak Tan Sri Samad ayah Farid ada kena mengena dengan semua ini.”

“Kekadang duit punya pasal boleh buat manusia kelabu mata bro’.” Ujar Lord perlahan. Kesan darah pada baju dan seluarnya yang telah kering itu kelihatan merah kehitaman dan ia mengeluarkan bau yang agak hanyir namun langsung tidak dipedulikan kawan-kawannya.

“Apapun kita tak boleh buat tuduhan tanpa bukti bro’. Mungkin semua ini satu kebetulan je kot.” Azman tidak mahu mereka membuat sebarang spekulasi mengenainya. Ini kerana baginya telah ramai yang tak berdosa menjadi mangsa dalam pertikaian ini. Kemalangan yang membabitkan Marissa dan Khairul Anuar sudah cukup memilukan hatinya.

BERSAMBUNG...













BAB 15 - MAN REMPIT 2 KARYA FAIZAL YUSUP

BAB 15

        Jam 11.30 malam Azman dan kawan-kawannya sudah berkumpul di tepi Lebuhraya Persekutuan berdekatan pintu gerbang Kota Darul Ehsan itu. Ramai Mat Rempit yang tahu mengenai perlumbaan yang dinamakan “Perlumbaan Maut” yang bakal berlangsung itu. Mereka juga turut berada di situ. Boleh dikatakan semua mereka menunggang motor kecil. Hanya Azman yang menunggang motor Superbike motor Honda CBR900RR yang lebih dikenali sebagai Fireblades itu. Motor itu berwarna hitam itu sekarang berkilat seperti sebuah motor yang baru. Tidak sepetimana ia dikeluarkan dari garaj dulu. Itulah warna kehendak Lord kemudian Azman juga memakai pakaian serba hitam.

        Saat itu mat rempit bukan hanya berada di situ tetapi boleh dikatakan semua persimpangan jalan yang bakal Zafrul dan Azman lalui ada penunggunya. Sekali lagi untuk menyokong Azman atau lebih dikenali sebagai Manjoe di kalangan mereka.

        “Kau okay Man? Parut kat perut kau tu masih berdarah?” Tanya Lord.

“Okay, setakat ini bertahan. Aku tak fikirpun pasal tu bro’. Fikiran aku cuma fokus pada perlumbaan malam ni.” Jelas Azman.

“Orait Man! Semuanya aku dah buat. Dyno tuned, Jet kit semua aku dah pasang macam yang kau suruh aku buat tu. Aku yakin boleh pergi 300 lepas ni. Tapi kita tak sempat nak test. Tak kesahlah! Aku yakin dengan kebolehan kau tu!” Terang Shidee pula.

“Terima kasih bros! Sekarang nampaknya tinggal satu perkara lagi yang perlu diselesaikan dan yang ini serahkan pada aku. Aku akan cuba yang terbaik.” Tegas Azman penuh keyakinan.

Kedengaran bunyi segerombolan lebih kurang 30 biji motor besar memecut laju di seberang leburaya sana. Zafrul dengan ZX10Rnya kelihatan berada di hadapan. Kawan-kawannya semua menunggang motor sportsbike pelbagai warna, pelbagai jenis siap dengan pakaian kulit yang serba lengkap. Mereka berpusing di Jalan Gasing berhadapan dengan bangunan KWSP.

        Zafrul sampai dan berhenti betul-betul di sebelah Azman. Kawan-kawannya menyertainya di belakang.

“Owh! Aku kenal motor ni. Kau rupanya yang aku jumpa kat Lebuhraya NKVE tempohari. Risau jugak aku kekalau kau pakai Yamaha R6 ke. Kalau sekadar motor ni kira sayur la.” Katanya sambil ketawa. Kawan-kawannya juga tergelak sama.

Dia mendekatkan kepalanya ke telinga Azman seraya berbisik,

“Hari tu kau dah kalah. Hari ini kau akan kalah lagi dan Sara akan menjadi milik aku buat selama-lamanya.”

        “Woi brader! Belum cuba belum tahu. Hari ni kau akan kenal siapa Manjoe!” Lord menyampuk kerana tak dapat menahan geram.

        Azman tak berkata apa-apa. Dia sudah bersedia. Bagai panglima perang yang mahu berjuang di medan pertempuran, dia hanya fokus kepada perlumbaan maut yang bakal berlangsung itu. Dalam benaknya dia hanya mahu mendapatkan Sara kembali. Oleh itu segala kata-kata Zafrul itu tak dipedulikannya. Kali terakhir dia berlumba ialah lebih setahun yang lalu kerana mahu menyelamatkan Shida. Kali ini dia terpaksa berlumba lagi kerana mahu menyelamatkan Sara pula.

        Zafrul mengarahkan kawan-kawannya pergi ke persimpangan-persimpangan yang tertentu bagi memastikan tiada gangguan dalam perlumbaan yang bakal berlangsung itu. Juga bagi memastikan tiada polis yang akan menghalang dan mengganggu.

        Kedua pelumba itu bersiap sedia. Detik 12 malam mendekati. Ayu menuju ke depan dengan memegang lampu suluh yang menyala. Dia akan membuat kiraan bagi memulakan perlumbaan itu.

        Bunyi kedua-dua motorsikal itu menderum bergema dalam kepekatan malam. Zafrul membuat drag pada motornya untuk mendapatkan tujahan awal yang kuat. Azman mengikut. Asap putih mula menyelubungi.

“1....2.... Go!” Jerit Ayu.

        Kedua-dua motorsikal itu memecut laju. Tayar depan motor Azman terangkat di sebabkan tujahan yang begitu kuat. Motor itu bergandingan rapat laju meninggalkan penonton-penonton yang ramai di situ. Beberapa biji motor kecil dan besar mengekori mereka termasuk Lord dan beberapa kawan mereka di belakang.

        Memang betul motor Zafrul lebih laju dalam masa yang singkat dia sudah berada di depan dan kelibat Azman sudah tiada lagi dalam pandangannya. Zafrul yakin dia akan dapat mengalahkan Azman di lebuhraya. Kalaupun dia kalah dalam perlumbaan di dalam bandar dia tahu kalau dia dapat masuk kembali di Jalan Tun Razak menuju lebuhraya di segmen akhir litar perlumbaan itu dia tetap akan memenangi pertandingan itu dan Sara bakal menjadi miliknya.

        Mendekati Bas Stand Kelang tiba-tiba lampu motor Azman menyala! Alangkah terkejut Zafrul! Rupanya dia ditipu. Azman menutup lampu motornya dan pakaian serta motor hitamnya menyebabkan dia tak kelihatan di cermin belakangnya. Dia pelik bagaimana Azman masih berada rapat di belakangnya sedangkan dia telah memecut pada kelajuan maksima.

        Memasuki Dataran Merdeka dan Jalan Raja Laut, bunyi kedua-dua motorsikal itu bergema kuat. Bunyi motor itu memantul pada bangunan di kiri jalan jalan namun Zafrul masih berada di hadapan. Setakat ini tiada halangan. Memasuki Jalan Sultan Ismail, Azman mula mengorak langkah. Kemahirannya mencilok dan mengelak kenderaan membolehkan dia memotong Zafrul yang kelihatan teragak-agak. Di sini barulah Zafrul sedar kehebatan Azman. Azman begitu nekad dan berani memotong ke kiri dan kanan seakan tidak mempedulikan keselamatan dirinya. Fireblade yang besar itu diperlakukan seakan sebuah motor kecil. Zafrul dalam pada itu tersangkut-sangkut.

Zafrul bernasib baik kerana kedua-dua mereka terpaksa berhenti di persimpangan Jalan Ampang kerana banyak kenderaan yang melintas. Azman telahpun berada di sebelah kanan berdekatan lampu Isyarat dan Zafrul berhenti selang beberapa kereta di sebelah kirinya.

Lampu bertukar hijau, Azman terlebih dahulu memecut keluar, bas yang terakhir melintas menghalang pergerakan Zafrul. Azman memecut laju di hadapan Hard Rock Cafe berdekatan Hotel Concord itu.  

Tiba-tiba entah dari mana muncul seorang cina tua dengan motor yang sarat dengan muatan bergerak perlahan di depannya. Azman mengelak pantas menjatuhkan motor ke sebelah kanan dan sepantas kilat menaikkannya semula. Nyaris sahaja dia melanggar motorsikal itu.

Zafrul yang berada di belakangnya panik lantas cuba mengelak ke kiri namun demikian dia tak dapat mengawal motornya lalu tergelincir. Zafrul terjatuh! Daya inertia motornya terseret lalu menghentam kaki lima berdekatan Hotel Concorde itu lalu terbang. Dengan tak semena-mena motor itu terlanggar seorang wanita yang sedang berdiri di situ. Kejadian itu berlaku dalam sekelip mata. Wanita melayu itu tak sempat mengelak lalu dilanggar motorsikal besar berwarna hijau yang terbang itu.

Wanita itu jatuh berdentum kepalanya ke bumi. Tubuhnya mengeletar. Motor yang begitu berat itu menghembap badannya yang genit itu.

Lord dan kawan-kawan Azman yang yang tiba di belakangnya hanya dapat menyaksikan tragedi yang berlaku betul-betul di depan mata mereka. Tiada apa yang dapat mereka lakukan. Mereka seakan tak percaya apa yang telah berlaku itu.

Zafrul pula bangkit dan terus menaiki motor kawannya yang juga tiba di situ. Dia terus angkat kaki berlalu meninggalkan tempat itu secepat mungkin. Motornya yang berat itu disalahkannya. Ia ditinggalkan sahaja di situ. Dia yakin kalau motornya lebih ringan dia akan dapat mengelak cina tua itu tadi. Hatinya merotok. Dia tahu permasalahan dan akibat yang bakal menimpanya. Namun demikian dia tak risau kerana yakin yang Azman takkan selamat sampai ke garisan penamat. Perancangannya dengan Tan Sri Samad cukup teliti dan ada onar yang bakal menanti Azman. Desis hatinya.

Pada ketika yang sama Lord dan kawan-kawannya berhenti di situ. Mereka bersama-sama mengangkat motor tersebut. Orang ramai mula mengerumuni gadis malang yang tak bersalah itu.

“Eddy, telefon Ambulan.” Kata Lord yang sedang memangku kepala gadis yang berlumuran darah itu. Eddy terus sahaja mendail menelefon ambulan.

Dalam pada itu Azman telah lama berlalu dia langsung tak tahu apa yang telah berlaku. Dia hanya menumpukan perhatiannya untuk sampai ke destinasi dan memenangi perlumbaan itu. Demi Sara. Demi mendapatkan Sara kembali. Itu fokus utamanya. Yang lain tak dipedulikannya di kala itu.

Azman memasuki Jalan Tun Razak, bunyi motor Zafrul tak kedengaran lagi, Azman terus memecut dengan lajunya mengelak kenderaan ke kiri dan kanan, dia mahu sampai sampai ke garisan penamat secepat mungkin kerana dia takut Zafrul ada helah yang lain. Dia takut Zafrul menipu dengan menggunakan jalan pintas dan sebagainya.

Sesuatu yang tak disangkanya berlaku. Tak semena-mena sebuah kereta turun dari Jalan Loke Yew begitu laju dan sempat melanggar bahagian belakang motorsikalnya. Motor itu akan terjatuh di sebelah kirinya tetapi Azman sempat menujah kakinya menolak kuat menyebabkan ia tegak semula. Kepantasan dan kemahiran Azman mengelak dan bertindak berjaya menyelamatkan nyawanya. Motor itu terhuyung hayang ke kiri dan ke kanan. Pengalaman Azman membolehkan dia kembali mendapat kawalan.

Azman menoleh ke belakang. Kereta Honda Intergra Hijau! Kereta yang menjadi musuhnya itu sekali lagi mahu melanggarnya namun kali ini dia telah bersedia. Dia menurunkan gear dan terus memecut. Dia tak tahu siapa pemandunya tapi dia terus sahaja meninggalkan kereta itu. Menaiki lencongan dari Jalan Sungai Besi memasuki jalan menuju ke Petaling Jaya sebuah treler panjang menutup laluannya. Azman pantas bertindak mencuri ruang yang kecil di sebelah kanan antara Lori dan penghadang jalan itu untuk memintasnya.

Namun demikian kereta Intergra tersebut memasuki lencongan itu terlalu laju menyebabkan ia terbabas. Ia tak punya ruang untuk mengelak lori treler 40 tan yang besar itu. Kereta itu melanggar penghadang jalan, hentakan yang kuat menyebabkan kereta itu remuk lalu terbakar. Akhirnya tamatlah riwayat kereta Honda Intergra hijau yang banyak membawa mala petaka dan onar kepada dirinya mahupun keluarganya.

Azman tak mempedulikannya. Dia terus sahaja memecut melalui Seputeh memasuki Mid Valley dengan lebih berhati-hati. Dia takut ada lagi halangan yang boleh menggadai nyawanya di jalan yang sempit dan gelap itu. Kembali memasuki lebuhraya persekutuan hatinya puas. Dia tahu dia telah menang. Dia membuat pecutan yang terakhir. Tiba-tiba ketika melalui  bawah jejantas Kampung Kerinchi radiator motor itu meletup. Percikan air radiator yang panas itu mengenai fullface dan jaket yang dipakainya. Azman terus sahaja memecut dan mendekati pintu gerbang itu dia melakukan wheelie sebagai tanda kemenangannya.

Mat Rempit yang ada di situ bersorak gembira. Shidee, Zul, Bad dan Ayu yang menanti juga bersorak.

“Manjoe! Manjoe! Manjoe boleh! Mat Rempit boleh!” Jerit mereka. Azman tiba dan berhenti berdekatan kawan-kawannya.

Motor-motor besar yang berada di situ terasa dimalukan lantas mereka beredar. Mereka tak tahu apa yang telah berlaku di sepanjang perlumbaan itu. Namun demikian ada juga diantara mereka yang datang dan mengucapkan tahniah. Mat-mat rempit yang lain juga mengerumuninya, menepuk bahunya, bersalaman dengannya seraya mengucapkan tahniah.  

“Sorilah meletup radiator ni Shidee.” Kata Azman sambil membuka helmet fullface yang dipakainya itu. Rambutnya dibasahi peluh yang menitik.

“Itu bukan masalah Manjoe, ada masalah yang lebih besar lagi..”

“Apa dia?”

Shidee terus menceritakan tentang kemalangan yang berlaku berdekatan Hotel Concorde itu.

“MasyaAllah. Jom kita ke sana. Kita tinggalkan motor ni kat rumah aku dulu.” Ujar Azman terkejut.

“Okay. Jom!”

Hati Azman berdebar. Tanpa disangkanya malam itu dua kemalangan berlaku disebabkan kerana perhitungannya dengan Zafrul. Dia tak pedulikan kemalangan kereta Intergra yang cuba melanggarnya tetapi dia rasa bersalah atas kemalangan yang menimpa gadis malang yang tidak berdosa itu.

BERSAMBUNG...