Followers

Thursday, October 24, 2013

Bab 11 - Novel Paling Best Pernah Dibaca - Novel Trilogi Man Rempit 1

Bab 11

Sabtu Malam Ahad,
Jam 2 Pagi.

Perlumbaan yang bemula dari Kampung Kerinchi itu disertai oleh kira 30 buah motorsikal. Pertaruhannya seorang gadis yang boleh dibawa pulang. Manjoe telah bersedia berada dalam kelompok tersebut. Lord, Shidee dan Zul juga menyertainya. Ramai mat rempit yang berkumpul di garisan permulaan itu malah di sepanjang laluan perlumbaan dini hari itu. Ia bermula! Asap berkepul. Masing-masing memecut memasuki Federal Highway menuruni Kg Kerinchi. Mereka akan menuju ke Guiness Anchor sebelum pusing kembali. Manjoe ingat pesanan Zul untuk mengambil lane ketiga bagi mengelakkan pasir di kiri jalan. Beberapa pelumba kelihat terhuyung hayang bila melalui jalan tersebut. Apapun pemenang malam itu akan mendapat gadis tersebut untuk diperlakukan apa sahaja. Masing-masing memecut dengan strategi yang tersendiri.

        Lord, Zul dan Shidee yang jauh lebih laju di garisan permulaan menjalankan tugas mereka mengacau dan melambatkan pelumba-pelumba di hadapan. Mereka berharap Manjoe akan dapat mencapai kelajuan maksima nanti.

Manjoe masih ketinggalan kerana setting motosikalnya memang untuk kelajuan top speed. Lagipun ini perlumbaan lebuhraya. Motornya tak punya kuasa permulaan sepertimana motorsikal Lord, Zul dan Shidee. Mendekati Asiajaya Manjoe mencuri angin dengan betul-betul memecut di belakang motor Zul. Masing-masing dengan gaya Superman di atas motor Yamaha 125Z yang telah diubah suai. Ada kira-kira 10 pelumba lagi yang di hadapan mereka. Shidee dan Zul masih berada di hadapan mereka. Manjoe tahu selok belok laluan ini. Setiap lekuk, lubang dan bonggol telah dihafalnya dalam kepala. Inilah sirkit kebiasaannya semenjak mula-mula menunggang motor lagi.

Motorsikal yang berlumba itu bersimpang siur mengelak kereta yang ada di lebuh raya itu. Setibanya di jejantas Motorola salah seorang mat rempit di hadapan mereka menendang pelumba di sebelahnya lalu jatuh ke sebelah kiri jalan. Zul dan Manjoe melepasi mereka. Manjoe mula mendapat kelajuan dan mula memotong satu persatu motor-motor yang berada di hadapannya. Dia mencuri angin di belakang Shidee, kemudian memotong dan berada rapat di belakang Lord pula. Kemudian motor salah seorang pelumba itu terbakar enginnya dengan bunyi meletup-letup lantas dia ke tepi. Tinggal dua lagi pelumba di hadapan mereka. Farouk Sentul dan Din Kg Medan. Dua pelumba  saingan Manjoe. Manjoe tenang. Entah kenapa dia berdoa agar motornya berfungsi dengan baik dan memenangi perlumbaan malam ini. Ia begitu penting buatnya kerana dia membawa amanah seseorang. Dia kemudiannya memecut meninggalkan Lord. Motornya semakin menuju kelajuan maksima.

Namun demikian dia masih mencuri angin di belakang Din Kg Medan. Asap motor Din sedikit mengganggu pemandangan Manjoe. Angin menderu laju, lampu lebuhraya itu kelihatan bersambung berdekatan Taman Jaya. Manjoe keluar ke kanan dan memulakan pecutan terakhirnya. Melintasi pintu gerbang Kota Darul Ehsan dia dapat memotong Din dan sasaran akhirnya ialah si Farouk. Di hadapannya tiga biji kereta berderet, Farouk cuba mencelah diantara kereta tersebut tetapi ia terlalu sempit hinggakan dia terpaksa menurunkan gear. Kesempatan itu diambil Manjoe dengan mencelah di sebelah kanan antara kereta dan pembahagi jalan. Badannya dialihkan sedikit ke sebelah kiri bagi mengelakkan divider yang begitu dekat. Memasuki jejantas Kampung Kerinchi motor Manjoe hanya setengah tayar di depan Faruok. 

Geng Manjoe dan bebudak Kerinchi bersorak kegembiraan, bangga dengan kemenangan Manjoe. Pertaruhan mereka berbaloi dan membuahkan hasil. Manjoe, Lord, Zul dan Shidee menarik lafas lega tanpa mereka mengetahui masalah yang bakal menimpa.

Manjoe kemudiannya mengambil gadis itu diikuti rakan-rakannya. Gadis itu naik dan membonceng motor Manjoe. Mereka terus bergerak menuju ke Bangsar Park. Pelumba serta mat rempit yang lain bersurai dengan kelompok dan geng masing-masing. Ada juga yang berlumba keluar dari Kampung Kerinchi itu. Ada yang membuat wheelie dengan menunjukkan skil masing-masing.

Tanpa disedari Manjoe dan kumpulannya diekori sebuah kereta Honda Civic berwarna gelap. Setibanya di Bangsar Park, setelah meletakkan motorsikal, mereka duduk di meja kedai mamak kebiasaan. Dua orang lelaki bersama dua orang perempuan mendekati mereka.

Manjoe menoleh,

“Sara!:

“Man! Ini rupanya kerja you! You betrayed my trust! I don’t want to see you again! Ever! Sara tak nak jumpa Man lagi. Man boleh pergi jauh dari sini. Dan jangan datang lagi. I hate you!. Dasar Mat Rempit! Mukanya merah menyala. Kelembutan yang ada pada Sara telah hilang. Azman tak pernah nampak gadis yang lemah lembut itu begitu marah sekali. Buat pertama kalinya dia melihat Azman dalam keadaannya yang sebenar. Memakai T-Shirt hitam berseluar jeans lusuh. Key berwarna merah terikat di kepalanya. Kawan-kawannya juga tak jauh bezanya.

“Tapi..” Shidee cuba menyampuk.

“Korang semua jangan nak masuk campur. Hal ini tak ada kena mengena dengan korang. Ini hal Sara dengan Manjoe okay!” Sergah Azlan.

Sara, Irfan, Azlan dan kawannya terus meninggalkan tempat itu. Azlan sempat menoleh memandang seakan mengejek Azman.

Kali ini keadaan begitu meruncing dan betul-betul Azman rasa perhubungan ini tak dapat diselamatkan lagi. Dia terdiam. Hatinya terluka. Kelu tak dapat berkata-kata. Ia berlaku begitu pantas. Dia sedih kerana dia tidak diberi peluang untuk menjelaskan keadaan. Lord serta kawan-kawannya juga tak puas hati.

“Aku minta maaf Man,” kata Shidee yang merasakan seakan dia yang bersalah dalam hal ini.

“Dia ingat kita Mat Rempit tak ada maruah. Kita juga manusia. Ada hati dan perasaan.” Sambut Lord.

“Orang kaya memang begitu! Buta hati!” Jerkah si Zul geram.

Azman hanya berdiam diri. Dia sendiri tak tahu apakah yang perlu dilakukannya. Dia tahu Azlan yang memberitahu Sara tentang perlumbaan tadi.

Sementara itu Azlan dan Nadia memasuki kereta diikuti Sara dan Irfan. Kereta itu mula bergerak menuju ke Shah Alam.

“Siapa tak kenal Manjoe mat rempit Kg Kerinchi tu Sara. Dia salah seorang mat rempit yang paling power dalam KL ni. Nekad tak takut mati mamat tu. Adik dia dulu Johari dah matipun tapi dia tak serik-serik lagi..”

“Kan I dah cakap dulu. Jangan kawan dengan mat rempit ni. Kan dah jadi masalah. You tengoklah sendiri. Entah bohsia manalah yang diorang nak korban tu!” Ujar Nadia penuh bangga yang andaiannya selama ini menjadi kenyataan.

Sara hanya berdiam diri. Sepanjang perjalanan pulang, di dalam kereta, airmatanya berlinangan. Dia tak sangka Azman sanggup berbuat demikian. Mungkin selama ini dia terkeliru kerana begitu tertumpu dengan kebaikan Azman membantunya dulu hingga dia tak nampak perkara yang sebenarnya. Apa yang dia nampak malam ini di depan matanya sewaktu Azman mengambil gadis itu menghiris-hiris hatinya. Pedih tidak terkata. Betul kata Azlan mengenai Azman selama ini. Tatkala ini dia hanya mahu melupakan Azman. Celoteh Azlan mengenai keburukan Azman tidak dihiraukannya. Sara seakan berada dalam dimensi yang jauh berbeza. Dalam horizon yang gelap gelita. Sepanjang perjalanan dari Bangsar ke Shah Alam itu dia hanya termenung memendam rasa, entah kenapa dirasakan separuh dari hatinya telah pergi meninggalkannya. Dia merasa dikhianati dan didustai Azman. Airmatanya terus mengalir deras.

XXXXXX

Sudah dua minggu Sara mendiamkan diri. Azman telah mengambil keputusan untuk menjernihkan keadaan. Baginya tempoh dua minggu itu memadai untuk Sara kembali tenang. Kalaupun dia mungkin tak dapat lagi memperbaiki hubungannya dengan Sara namun paling tidakpun dia mahu menjelaskan keadaan yang sebenarnya. Meskipun itu bermakna dia melanggar saranan kawan-kawannya untuk melupakan Sara. Mereka semua masih berkecil hati atas tindakan Sara tempohari.

Dalam fikiran Azman mahu bertemu Sara buat kali yang terakhir. Kalau dahulu dia datang dengan aman dia juga mahu mengakhirkannya dengan aman. Dia tak mahu hubungan itu terputus begitu sahaja. Dalam keadaan yang runcing. SMS telahpun dihantar, panggilan demi panggilan dibuat oleh Azman namun tidak satupun dijawab Sara. Azman hampa.

Pencariannya di kolej Sara dalam Universiti Malaya juga menemui kegagalan. Di Universiti Malaya dia berjaya bertemu dengan Nadia namun Nadia menghinanya dan menyuruh dia menjauhkan diri dari Sara.

Setelah difikirkan sedalam-dalamnya sebagai langkah terakhirnya, dia mengambil keputusan untuk ke rumah Sara. Berjaya atau tidak itu perkara kedua fikirnya.

Dari pintu pagar yang tertutup rapat itu kelihatan Irfan dan bapanya Datuk Halidi keluar di muka pintu rumah banglo yang tersergam itu.

“Apa kau nak?”

“Boleh saya jumpa dengan Sara sekejap?”

“Sudahlah tu Man, tak cukupkah kesengsaraan yang kau bagi pada kakak aku tu. Baik kau berambus dari sini sebelum aku panggil pengawal keselamatan. Sebelum aku pukul kau. Aku pun dah tahu cerita kau dan aku pun dah lama tak puas hati dengan kau ni!”

Bapanya hanya melihat senario itu sambil tersenyum kelat. Dia turun menuju ke arah mereka dengan sesuatu di tangannya.

“Beginilah. Kalau dihalau dan dihina pun kamu tak nak pergi. Saya ada satu cadangan lain. Ini ada cek RM20,000.00 supaya kamu keluar terus dari hidup Sara. Ambil cek ni dan pergi jauh dari sini.”

Azman diam. Dia tidak mengambilnya lalu kembali naik ke atas motornya.

“Duit tak bermakna buat saya Datuk. Ia tak dapat membeli sebuah kasih sayang. Apapun sebelum saya pergi, sampaikan pesan pada Sara saya akan tunggu dia kat Tasik Shah Alam malam ni.”

“Baiklah, aku akan cakap pada dia. Tapi ingat ini merupakan kali yang terakhir! Lepas ni aku tak nak nampak muka kau lagi!” Jerkah Irfan memberi amaran.

Azman menggangguk setuju. Dia menghidupkan engin motornya dan berlalu. Baginya hanya setakat itu yang dapat dilakukannya. Tanpa diketahuinya Sara yang berada di tingkat atas memerhatikan semua ini. Airmatanya bergenang.

        Sejurus itu Irfan mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket seluar. Dia mendail nombor seseorang.

        “Bro’ mamat tu datang tadi.”

“Kau kat mana ni?”

“Petaling Jaya?”

“Cantik.”

“Kau datang sini sekarang juga.”

“Okay. Aku tunggu.”

XXXXXX

Azman duduk longlai di bangku yang menghadap tasik Shah Alam itu. Deretan lampu-lampu yang dipasang mengindahkan suasana malam yang kelam itu. Pasangan kekasih sesekali lintas di hadapannya berjalan menuju ke Kompleks PKNS yang letaknya tak berapa jauh dari situ.

Selepas marghrib Azman telah terpungguk di situ. Menunggu dengan penuh harapan agar pesannya sampai kepada Sara. Doanya semoga Sara muncul malam itu agar dia dapat menjelaskan segalanya dan kalaupun perhubungan mereka berakhir dia mahu ia berakhir dengan damai dan tenang.

Lamunannya terhenti bila mendengar deruman sebuah kereta Evo X putih memasuki perkarangan tempat letak kereta tasik itu. Dia tahu itu kereta Farid. Mungkinkah Sara datang bersamanya? Bisik hatinya.

Farid keluar dari kereta bersama dua orang lelaki yang tak dikenalinya. Badan mereka besar dan sasa. Namun demikian Azman langsung tak mempedulikannya. Dia terus sahaja duduk di situ menanti segala kemungkinan yang mendatang.

Mendekati Azman mereka terus sahaja menyerang. Mereka menerkam menumbuk dan menendang bertalu-talu. Azman cuba mempertahankan diri dan membalas tetapi mereka bertiga terlalu kuat buatnya. Dia terjatuh ke tanah namun mereka terus sahaja memukulnya dengan membabi buta tanpa rasa belas. Kepala Azman dijadikan seakan sebiji bolasepak yang disepak terajang. Darah memancut dari hidung dan luka di keningnya.

Dalam masa sepuluh minit Azman sudah tak bermaya. Kedua orang yang mengiringi Farid tadi mengangkatnya dan memapahnya untuk berdiri menghadap Farid.

“Aku dah lama dendam dengan kau ni. Aku ingat aku dah kenakan kau dulu tapi aku salah orang. Kau ingat lagi kat Kerinchi hari tu kau yang langgar aku, tak cukup dengan tu kau rampas pulak awek aku Sara. Hari tu hari kau, kau dapat lepas dari aku tapi hari ni hari aku pulak!”

“Nah! kau ambik ni!” Tempik Farid.

Penumbuk padu hinggap tepat ke muka Azman. Darah terpercik dari mulutnya.

“Itu salam dari Datuk Halidi!” Katanya sambil ketawa. Kedua-dua kawannya turut ketawa sama. Mereka memaut tangan Azman kuat hingga dia tak berdaya untuk melepaskan diri.

Tiba-tiba Farid menikam perut Azman dengan pisau yang entah dari mana datangnya. Darah terhambur keluar.

“Yang ini salam dari aku.” Katanya sambil menarik pisau itu keluar dari perut Azman. Azman terus terkulai dan tersungkur ke bumi selepas pegangan dua orang mamat yang besar itu dilepaskan. Mereka kemudiannya menariknya ke bawah pokok yang besar dan gelap.

“Jom! Belah! Biarkan dia mati kat sini.”

Azman menekap perutnya yang luka. Sakitnya tidak terhingga. Seluruh badannya terasa bisa-bisa. Dia tak berdaya bangun dan masih tertiarap di situ. Dalam keadaan yang separuh sedar itu dia nampak mereka bertiga memasuki kereta sport buatan Jepun itu. Sebelum itu mereka sempat menendang motor Azman yang diletakkan berdekatan. Tersungkur motor kuning berjenama Yamaha itu. Kereta itu menderum keluar dari perkarangan tempat letak kereta di situ. Memasuki jalan besar ia berdecit membuat satu gerakan yang pernah Azman nampak.

Gerakan drift berbentuk S kereta itu membawa Azman kembali ke malam kematian adiknya Johari. Gerakan itu sama dengan gerakan kereta Honda Intergra Hijau yang melanggar adiknya itu walaupun ia dilakukan oleh kereta yang berbeza.

“Kau rupanya. Kau yang bunuh adik aku selama ini.” Lafaz Azman tersekat-sekat.

“Aku tak boleh mati malam ini. Bukan malam ini. Aku mesti cari kau. Perhitungan kita belum selesai.” Azman cuba bangkit tetapi dia kembali jatuh terkulai.

Telefon bimbitnya dicapai. Nombor telefon Lord didailnya. Dia tahu Lord ada di rumahnya di daerah ini. Mujurlah Lord ada di rumah. Kepada Lord dikesahkan keadaannya tatkala itu. Entah kenapa perihal misinya untuk bertemu Sara langsung tak terlintas di kotak fikirannya langsung. Ia digantikan dengan wajah Johari adik kesayangannya itu.

Lord sampai tak berapa lama kemudian di tempat yang dikatakan Azman. Dia nampak motor 125Z kuning yang begitu dikenalinya tersungkur dalam longkang di tempat letak kereta Taman tasik Shah Alam itu.

Di dalam kegelapan matanya tertumpu kepada kasut Nike putih kepunyaan Manjoe. Dia meletakkan motornya dan terus ke arah kasut tersebut. Matanya liar memandang keliling.

“Man!” Jeritnya bila melihat tubuh Azman terkujur di perdu sepohon pokok besar yang rendang dengan darah yang mengalir dari perutnya. Lord terus membuka jaketnya dan melilit mengikatnya pada perut Manjoe dengan ketat bagi mengelakkan pendarahan yang berterusan. Tangannya kuat mendakap tempat luka itu.

“Lord.. Farid! Farid yang bunuh Joe Lord..”

“Mana kau tahu?”

“Aku nampak dia buat pergerakan bentuk S tu tadi. Aku yakin dialah orangnya. Call bebudak semua. Cari dia.”

“Aku kena bawak kau ke hospital dulu Man... Aku kena call ambulans... Kita selesaikan hal itu kemudian..”

“Nanti.. kau call bebudak kita, call semua dulu.. cari Farid tu.” Lafaznya tersekat-sekat.

Lord mencapai telefon bimbitnya dari dalam poket seluarnya. Dia mula mendail. Dia menelefon kawan-kawan rapat mereka Eddy, Shidee, Zul, Zainal, Zamri dan lelain lagi menceritakan kejadian yang berlaku. Dia akur tak mahu menghampakan harapan Azman.

Setelah itu dia mendail nombor telefon kecemasan bagi mendapatkan perkhidmatan ambulans bagi membawa Azman ke hospital. Pada masa itu Azman telahpun tidak sedarkan diri.

Tak lama kemudian ambulans pun sampai. Azman diperiksa pegawai perubatan dan kemudiannya dibawa masuk ke dalam ambulans. Lord juga masuk ke dalam perut ambulans itu. Sirennya nyaring berbunyi memecah keheningan malam menuju ke Hospital Universiti.

Berita mengenai Manjoe ditikam Farid tersebar sepantas kilat. Eddy menulis sms lantas dihantarnya pada kawan-kawan di Kepong dan Gombak. Shidee pula menghubungi kawan-kawan rempitnya di Petaling Jaya, Subang Jaya dan Shah Alam hingga ke Kelang. Zul pula kepada bebudak Keramat, Sentul, Setapak Dan Wangsa Maju, begitu jugalah seterusnya hingga malam itu boleh dikatakan semua mat rempit keluar bersatu mencari di setiap ceruk di Bandaraya Kuala Lumpur malah seluruh Lembah Kelang untuk mencari kereta Mitsubishi Evo X berwarna putih. Mereka menahan mana-mana sahaja kereta Evo X putih yang mereka temui. Malam itu keadaan di Kuala Lumpur seakan tidak terkawal. Dipenuhi oleh mat-mat rempit yang berkeliaran di sana sini dengan hanya satu tujuan iaitu untuk mencari Farid.

Di dalam ambulans Lord menghubungi keluarga Azman juga adiknya Danial dan memberitahunya apa yang telah berlaku. Ibubapa Azman bergegas ke hospital, Danial pula terus sahaja menghubungi semua kawan-kawan keretanya.

Pihak polis dan orang ramai semuanya hairan melihatkan gerombolan mat-mat rempit dan mat-mat kereta yang begitu ramai keluar malam itu. Polis yang menahan beberapa orang mat rempit turut melepaskan mereka pergi dan menyertai pencarian tersebut. Tak lama selepas itu berita mengenainya mula sampai ke telinga para wartawan. Kisah Azman keluar di radio dan kaca televisyen. Beberapa mat rempit yang diwawancara menceritakan kisah Azman ditikam oleh Farid dan mereka sekarang dalam sedang mencari seluruh Kuala Lumpur dan di mana sahaja untuk mencari kereta putih Mitsubishi Evo X itu. 

Azman pula terus dimasukkan ke Unit Rawatan Rapi setibanya di Hospital tersebut. Setelah diperiksa tikaman itu telah terkena pada hatinya. Keadaannya tenat. Pemindahan hati perlu dilakukan segera bagi menyelamatkan nyawanya.

Keluarga Azman tiba ke unit ICU ini tak berapa lama kemudian. Aina dan ibunya kelihatan menangis.

“Mak dah cakap dengan dia jangan kawan dengan anak orang kaya tu. Tapi dia degil, tak dengar kata. Tengoklah apa dah jadi.”

“Ahh! Ke situ pulak. Abang rasa itu semua tak ada kena mengena dalam hal ini. Benda dah nak jadi..” Ujar bapa Azman cuba menenangkan suasana.

“InsyaAllah nanti dia akan kembali sihat tu makcik. Makcik janglah risau...” Lord bersuara sebaik mereka mendekatinya.

“Dia kat mana abang Lord?” Tanya Aina dengan suara yang sebak.

“Ada kat dalam bilik tu ha. Tapi boleh masuk 2 orang je sekali. Jalan terus sampai hujung katil sebelah kanan.” Jawabnya. Jari telunjuknya menuding ke arah sebuah bilik bercermin yang berada di hadapannya.

        Mendengar kata-kata itu ibubapa Azman terus sahaja bergegas melangkah masuk. Aina pula diarahkan menunggu di luar.
       
        “Sebelum dia pengsan dia ada kata dia dah jumpa orang yang langgar Johari dulu. Orang tu jugaklah yang tikam dia tadi...” Cerita Lord pada Aina yang duduk di sebelahnya.

        “Abang Man dah jumpa pembunuh Abang Joe?”

        “Begitulah katanya. Kawan-kawan abang tengah cari dia. Heharap jumpalah dan heharap dapat bukti yang diperlukan...”

XXXXXX

Sudah dua hari Azman di hospital. Keadaannya masih dalam perhatian ketat. Sekejap sedar, sekejap tidak.  Ramai Mat Rempit dan Mat Kereta bergerombolan keluar sebelah malam masih lagi meneruskan pencarian mereka. Kisah tersebut masuk dalam berita di televisyen dan suratkhabar. Namun masih belum berhasil.

Dua hari juga Lord berada di hospital itu menunggu dan berdoa agar kawan baiknya itu pulih. Setakat ini belum ada berita tentang organ hati yang padan dari penderma. Mereka semua masih menanti dengan penuh kegelisahan. Dalam keadaan yang kelam kabut itu dia langsung terlupa untuk bertanya pada Azman siapa Farid tu. Nama Farid sahaja tak cukup untuk memberikan petunjuk yang jelas dalam pencariannya. Hendak sahaja dia mendail nombor Sara untuk bertanya tetapi geramnya pada Sara dalam kejadian beberapa minggu lalu masih menghantui dirinya.

Sedang dia duduk mengelamun di sofa di luar Unit Rawatan Rapi itu dia mendapat panggilan daripada Danial adiknya. Danial mengatakan kawannya yang bekerja di tol Plus Port Dickson nampak sebuah kereta Evo X putih yang lalu menuju ke arah Seremban. Lord teringatkan sesuatu.

        Dia terus sahaja menghubungi semua kawan-kawannya supaya mereka berkumpul dan menjemputnya di hospital. Sejurus kawan-kawannya tiba mereka terus sahaja bergerak menuju ke Bangi. Ramai juga yang datang. Ada juga mat rempit yang turut serta itu tidak dikenalinya. Mereka semua mengatakan hasrat untuk membantu.

Di Bukit Mahkota mereka berpecah mencari di seluruh pelusuk kawasan perumahan banglo itu. Sebuah rumah banglo berwarna coklat kekuningan di hujung taman itu menarik perhatian mereka. Walaupun terdapat 5 tempat letak kereta di dalam garaj di hadapan rumah tersebut hanya terdapat 2 buah kereta yang kelihatan. Sebuah kereta mewah dan sebuah laginya diselubungi kanvas. Mungkin penghuninya tiada di rumah tersebut tatkala itu.

Selepas meninjau keadaan sekeliling, Lord mengambil keputusan untuk memanjat pagar rumah itu dan menyiasat. Dia mengajak Shidee bersama. Mereka beramai-ramai membantu Lord dan Shidee naik ke atas pagar batu rumah itu. Melepasi halangan mereka berdua terus sahaja menyelinap menuju ke arah garaj. Kanvas perak yang menyelubungi kereta itu diselak.

Alangkah terkejutnya mereka berdua bila mendapati sebuah kereta Honda Integra Hijau berada di dalamnya. Kesan calar berwarna kuning di bahagian bumper depannya juga masih jelas kelihatan.

“Betullah Shidee! Betul kata Manjoe.”

“Yelah. Tak apa. Kita tunggu dia balik.”

Mereka kembali menuju ke arah pagar dan terus memanjatnya keluar. Kemudian mereka berpecah dan setiap seorang menunggu di setiap simpang masuk ke rumah tersebut. Selebihnya berkampung di sebuah taman permainan tak jauh dari rumah tersebut. Mereka semuanya menanti kepulangan Farid.

Malam semakin larut. Kira-kira jam 1.35 pagi mereka mendapat berita kereta Farid memasuki kawasan perumahan tersebut. Lord dan kawan-kawannya bersedia. Sorotan lampu kebiruan kereta putih itu mendekati rumah banglo sasaran mereka. Ia berhenti betul-betul di pintu pagar rumah tersebut. Farid keluar untuk membuka pintu pagar rumahnya.

Farid, kami dah tahu kau yang bunuh kawan kami Johari tiga tahun dulu. Kata Lord yang datang mendekatinya. Kawan-kawannya yang lain juga turut serta.

Oh! Ramainya datang cari aku. Mana kau tahu ni? Apa buktinya?

“Tu ha! Kereta Intergra Hijau yang kau sorok tu. Kesan kuning motor Joharipun masih ada kat situ.” Tangan Lord menunjukkan pada kereta yang berbungkus dalam garaj depan rumahnya itu.

Farid tak dapat nak berdalih lagi.

“Aku sebenarnya dah lama dendam dengan korang semua. Koranglah yang menyebabkan kematian adik perempuan aku.

Apa maksud kau?

Lima tahun dulu mat rempit telah meragut handbagnya di Kuala Lumpur hingga menyebabkan dia terjatuh dan dilanggar kereta. Kejadian itu menyebabkan aku mendendami kamu semua dan dendam ini masih membara. Kalau boleh aku nak bunuh setiap seorang dari korang. Mat Rempit yang tak guna dan tak perlu hidup di mukabumi ni.

Lord, cakap tak guna! Kita ganyang je mamat ni! Teriak Eddy.

Sabar Eddy..

Aku rasa kau ni dah gila! Takkanlah kerana nila setitik habis susu sebelanga! Jerkah Lord.

Ah! Aku peduli apa! Macamana keadaan kawan kau yang koma tu? Aku harap dia mati cepat. Baru-baru nipun aku dapat bunuh seorang lagi. Aku himpit motor dia hingga terbabas dan melanggar bontot lori. Puas hati aku!

Din Sentul! MasyaAllah, Nordin juga kau yang bunuh? Kau memang dah gila!

Pada masa itulah Farid diserbu dan diserang bertalu-talu oleh Lord serta kawan-kawannya. Mereka sudah tak dapat mengawal perasaan lagi. Setiap hentakan dan tumbukan membawa bersama dendam yang telah lama terbuku. Hampir sepuluh minit masa berlalu, mereka terus sahaja membelasah Fendi bertalu-talu tanpa belas kasihan. Fandi yang tersungkur di tanah tak dapat berbuat apa-apa hanya cuba menepis dan melindungi kepalanya. Tak semena-mena Eddy menggunakan helmetnya menghentak kepala Farid lantas menyebabkan dia pengsan.

Shidee pula memanjat kereta Evo putih itu lalu memecahkan cermin depan kereta tersebut namun dihalang Lord dari meneruskan agendanya. Hakikatnya masih tak berpuas hati. Dendam masih membara di hatinya. Sudah lebih 3 tahun mereka menyimpan dendam tersebut.

“Sudahlah tu Dee. Kereta tu tak bersalah!” Teriak Lord.

“Aku dah call polis. Kita tunggu polis sampai dan serahkan pada mahkamah untuk menentukan semuanya.” Sambungnya lagi.

“Tapi aku rasa anak orang kaya ni boleh terlepas.” Balas Shidee pula.


“Tak apa kita semua boleh jadi saksi kes Farid ni. Kita semua ada masa dia langgar Joe malam tu. Jangan risau aku yakin kali ini dia akan kena.” Lord memberikan jaminannya. Dia tak mahu kawan-kawannya itu bertindak di luar kawalan hingga boleh menyebabkan mereka pula ditahan nanti. 

No comments:

Post a Comment