Followers

Thursday, October 24, 2013

Bab 10 - Novel Paling Best Pernah Dibaca - Novel Trilogi Man Rempit 1

Bab 10

Suasana pagi itu di Kampung Kerinchi agak muram disebabkan hujan yang lebat malam semalamnya. Langit masih agak mendung dan lecak-lebcak air yang bertakung masih kelihatan di sana sini. Pagi itu Kampung Kerinchi didatangi seorang gadis ayu tinggi lampai dengan langkah yang tersusun bak seorang peragawati yang anggun. Dia kelihatan merayau-rayau di kawasan flat Kampung Kerinchi itu, bertanya arah kepada beberapa orang yang ditemuinya. Tujuannya hanya satu. Ingin mencari dimana Manjoe tinggal.

Setibanya di gerai di bawah flat blok D dia bertemu dengan Rozita yang sedang minum dan berbual dengan kawan-kawannya.

“Assalamu’alaikum... boleh saya tumpang tanya?”

“Wa’alaikumussalam... Nak cari siapa cik?” Tanya Rozita.

“Kenal Manjoe tak? Saya nak cari rumah dia.”

“Rozita dan kawan-kawannya terkejut.”

“Kenapa cik nak cari rumah dia?”

“Saya kawan dia. Saya nak bertemu dengannya. Ada hal sikit.”

“Oh! Rumahnya di tingkat 5”, terang Rozita sambil memberikan alamatnya.

“Terima kasih ye.”

Sara meneruskan perjalanannya. Dia yakin destinasinya semakin dekat. Keyakinan itu bertambah bila dia ternampak motor kuning yang begitu dikenalinya diletakkan koridor tingkat bawah bangunan flat itu. Dia agak terkejut kerana begitu mudah mencari rumah Azman dan dia juga begitu kagum bagaimana popularnya si Manjoe itu. Boleh dikatakan semua orang yang ditemuinya sepanjang jalan di kampung itu mengenali Manjoe. Kakinya terus laju melangkah menaiki tangga menuju ke tingkat 5.

Setibanya di hadapan rumah yang ditujuinya dia terus sahaja mengetuk pintu.

        “Sara! Apa awak buat kat sini?” Azman terkejut melihatkan Sara yang tercegat di hadapan pintu rumahnya.

        “Err.. Masuklah...” Pelawa Azman sejurus kemudian. Dia sebenarnya terkedu dan serba salah tak tak tahu apa yang harus dilakukannya. Dia kaget.

        Aina keluar dari biliknya di saat itu kerana ingin melihat siapa gerangan yang mengetuk pintu tadi.

        “Ini adik saya Aina. Ini kawan abang. Nama dia Sara Yasmin.” Aina menghulurkan tangannya untuk bersalaman. Matanya tak melepaskan pandangan pada Sara.

        “Jemputlah duduklah kak. Selamat datang ke rumah buruk kami.”

        “Taklah. Cantik rumah ni. Kemas.”

Azman menuju ke dapur bagi mendapatkan ibunya yang sedang membuat persiapan untuk memasak.

        “Patutlah abang berperangai pelik kebelakangan ni. Dia berkenalan dengan akak rupanya.” Aina membuka bicara sebagai menghormati tetamu yang pertama kali menjejak rumah mereka.

        “Perangai pelik? Pelik macamana?” Sara mencungkil rahsia.

        “Banyaklah peliknya kak. Nak ceritapun takut dia marah pulak nanti.”

        “Takkan pasal tu pun dia nak marah?”

        “Abang ni jenis tak suka orang cerita pasal dia. Oh! Agaknya gelas kristal yang ada kat almari tu akaklah yang bagi ye? Penat saya tanya tapi dia tak nak bagitahu.”

Sara hanya menggangguk sambil tersenyum.

“Akak tahu, hari tu dia siap mimpi pasal kakak. Menjerit-jerit nama kakak. Patutlah menjerit. Kakak ni cantik!.”

“Aina.. janganlah cerita pasal tu. Buat malu je...” Sampuk Azman yang keluar dari dapur bersama emaknya.

Setelah berkenalan, ibunya terus menjemput Sara makan tengahari di rumah tersebut. Mereka duduk berborak dan bercerita mengenai perihal masing-masing. Ibunya begitu teruja dengan kehadiran Sara kerana dia tak menyangka yang anaknya berkawan dengan seorang anak gadis yang bukan hanya cantik rupaparasnya tetapi juga halus budi pekertinyna.

Mengetahui Sara punya tujuan ke rumahnya Azman mengajaknya keluar ke koridor kerana tiada ruang dalam rumahnya untuk berbicara empat mata.

“Cantik pemandangan kat sini ye? Boleh nampak kereta lalu lalang sepanjang Federal Highway ni.”

“Hem.”

“Man, Sara nak minta maaf bagi pihak keluarga Sara pasal kejadian hari tu. Sara tak sangka begitu jadinya. Minta maaf ye Man... Do forgive me.”

“Tak apa Sara. Semua ini perkara biasa bagi orang seperti kami ini.”

“Man okay tak?”

“Tak okaylah Sara. Ini satu masalah besar. Tanpa restu kedua ibubapa tiada apa yang boleh kita lakukan.”

“Man mengalah ke?”

“Man taklah cakap yang Man mengalah cuma... Mungkin kata-kata ayah Sara itu betul. Saya kena terima hakikat siapa diri saya dan siapa Sara sebenarnya. Sara dahpun datang ke sini, ke rumah saya dan melihat keadaan keluarga saya. Kami tak punya apa.”

“Itu semua tak penting bagi Sara Man. Biarlah apa Mummy and Daddy nak kata, Sara tetap nak berkawan dengan Man.”

“Kenapa Sara sanggup buat begitu?”

“Entahlah. Dalam hati Sara, Sara yakin yang keputusan yang Sara buat ini betul. Sara dapat rasakan keikhlasan Man. Satu perasaan yang sukar untuk diterangkan dengan kata-kata.”

“Man janji janganlah tinggalkan Sara okay?”

“Hem...”

“Janji!”

“Okay-okay. InsyaAllah. Man janji!”

“Tapi Sara rasa buat masa ini kita kena rileks dulu. Daddy masih panas lagi tu. Biar Sara pujuk dia bagi dia sejuk. Apa-apahal buat masa ni kita calling-caling je dulu okay.” Jelas Sara.

“Man okay jer Sara... ”

Keadaan kembali tenang. Perhubungan Azman si Mat Rempit dengan Sara gadis cantik bakal doktor itu kembali bertaup.

Sedang mereka berbual mesra, tiba-tiba Rozita keluar dari rumahnya. Sepasang matanya terus menghala pada Azman dan gadis cantik tinggi lampai yang berdiri di sebelahnya. Dia terpaku seketika. Namun kemudian dia memakai selipar memulakan langkah menghala ke arah tangga. Apapun dia terpaksa lalu di tempat Azman dan Sara berdiri.

“Ita, kenalkan, ini kawan aku.. Sara Yasmin. Ini Rozita jiran Man.”

Langkah Rozita terhenti. Bola matanya memandang pada keredupan mata Sara. Sara tersenyum mesra sambil menghulur tangannya untuk bersalaman. Sebagai seorang perempuan dia sendiri terpesona dengan kecantikan gadis itu.

        “Err... Dah jumpa tadi Man. Minta diri dulu ye, saya nak ke kedai. Beli barang sikit”. Sambut Rozita agak kalut dan meneruskan langkahnya menuju ke arah tangga. Sesekali dia menoleh ke belakang memandang dua insan yang berdiri di koridor flat itu. Hatinya bergelojak.

        Selepas makan dan memuji keenakan masakan ibu Azman juga mengucapkan terima kasih, Sarapun mengambil keputusan untuk pulang. Matlamatnya untuk bertemu dengan Azman dan memohon kemaafan atas tindak tanduk keluarganya itu telahpun tercapai. Dia bersyukur semuanya berjalan dengan lancar. Bunga-bunga kemesraan mula kembang mekar di hatinya. Dia gembira kerana tak sangka Azman seorang yang pemaaf. Ini kerana dia tahu sekiranya perkara itu berlaku pada dirinya dia sendiri sukar untuk berbuat demikian.

        Azman menemani Sara melangkah bergandingan menuju ke arah tangga flat lima tingkat itu.

Oh ya! Baru teringat, Man ada benda nak bagi pada Sara...

Hadiah ker?

Lebih kurang begitulah. Tapi murah je hadiah ni.

Tak kesahlah. Yang penting Man ingat pada Sara. Orang putih kata, the thoughts that counts.

Okay. Man harap Sara suka. Tunggu kejap ye. Azman berlari anak melangkah masuk ke dalam rumahnya kembali. Dia keluar dengan satu gulungan kertas berwarna putih di tangan lalu dihulurkannya pada Sara.

Sara membukanya. Kertas putih yang elok tergulung itu dibukanya.

Alangkah terperanjatnya Sara bila dia melihat lukisan potret wajahnya yang dilukis dengan menggunakan pensel dan warna air. Ia begitu cantik. Sara terpegun. Matanya berkaca..

“Cantiknya... Macamana Man boleh melukisnya sedangkan Man tak ada gambar saya?”

“Hem.. Ada. Man ada gambar Sara. Kat dalam hati.” Jawabnya searaya tersenyum.

“Cantik... Terima kasih ye Man. I really appreciate it..”

“Orangnya lagi cantik..” Puji Azman.

Sara meninggalkan Kampung Kerinchi dengan satu kelegaan, lega kerana misinya tercapai. Semasa berhenti di lampu isyarat dia membelek lukisan pemberian Azman itu. Kemudian di belakangnya dia perasan sesuatu...


AKU TAK TAHU

Adakah

Aku
Pancaran bunga api
Yang indah di malam pekat
Gelap gelita
Meriah suasana
Menyerlah ceria
Buat seketika...

atau

Aku
Bintang tersinar
Antara sejuta bintang
Menerangi malammu
Lenyap di siang terang
Menjelma tatkala mentari hilang
Setia menemani...

Jangan
Ditanya
Apa dikalbu

Kerana

Aku tidak tahu...


        Sara terkesima. Rupanya Azman yang kelihatan kasar di luarnya tetapi jiwanya halus dan berseni. Puisi itu cukup utuk menerangkan perasaannya kepada Sara.

        “Padaku, kau bagaikan udara... ” Lafaz Sara perlahan. Lampu isyarat bertukar hijau. Sara meneruskan perjalanannya untuk pulang.

“Cantik budak tu Man, Mak rasa dia anak orang kaya. Tengok pada pakaian dan kulitnya pun mak boleh tahu.” Ujar ibunya sejurus Azman melangkah masuk ke dalam rumah selepas menghantar Sara ke keretanya.

“Kenapa pulak mak?”

“Bukan apa. Mak bukan nak halang ke apa. Cuma kau tu berhati-hatilah. Orang cantik ni kadang-kadang megah dengan kecantikannya.”

Kata-kata ibunya itu penuh dengan makna yang tersirat. Ia tak dapat diungkaikannya. Kata-kata yang datang dari orang yang berpengalaman dan terlebih dahulu makan garam pasti ada hikmah dan pengajarannya. Bisik hati Azman.

“InsyaAllah mak. Mak jangan risau. Man akan cuba jaga diri.”

XXXXXX

Seorang pelayan lelaki kelihatan menuju ke arah meja tempat Datuk Halidi dan Datuk Amri duduk di lounge Tropicana Golf Resort. Mereka baru sahaja selesai bermain golf. Dua lagi kawan mereka yang bermain sama telahpun beredar. Seperti biasa prestasi permainan tadi menjadi bahan bicara mereka. Kisah bola yang masuk ke dalam bunker, kisah bola yang ditiup angin, pukulan yang jauh, pukulan par, birdie, bogey, double boogie dan sebagainya.

“Aku geram betullah dengan anak aku si Sara tu. Kenapa pulak ini Lid? Dia bakal jadi doktor, final year in UM. Aku kenalkan dia dengan anak Tan Sri Samad, suruh dia berkawan, tapi dia pilih seorang Mat Rempit. Can you believe that?” Tiba-tiba Datuk Halidi bersuara terkeluar dari topik golf yang sedang dibicarakan.

“Eh! Kenapa pulak ni?” Tanya Datuk Amri seakan keliru.

“Hari tu aku dengar mat rempit tu bawak anak gadis aku tu atas motor lelaju. Kalau apa-apa jadi, jadi kes polis kan ke bahana tu?”

“Hem.. You dah jumpa ke dengan budak tu?”

“Dah. Dahlah gelap kulitnya. Kurang ajar pulak tu. No manners at all.”

“Siapa nama dia?”

“Azman.”

“Azman.... Dia tinggal di mana? Tanya Datuk Amri inginkan pengesahan. Dahinya berkerut memikirkan sesuatu.”

“Tak tahulah. Aku tak sempat nak tanya.”

“Tak apalah. Sabar. Dugaan tu.”

“Macamana boleh sabar kalau anak yang kita jaga dengan baik sejak kecil orang buat sesuka je. Bawak naik motor ke sana ke sini. Mana tak angin satu badan ni.”

“Tapi you kena faham, Sara tu bukannya 12 tahun lagi. Dia dah dewasa dan aku rasa there must be a reason kenapa dia pilih budak tu. Anak ni kekadang kita tak perasan yang dia dah meningkat umur dan menjadi seorang yang dewasa. Jadi kita kena terima hakikat tu dan tak bolehlah kita layan diorang macam budak-budak lagi.”

Datuk Halidi termenung seketika memikirkan kebenaran kata-kata kawan baiknya itu.

“Tapi for what reason dia nak pilih budak rempit tu?”

“You ada tanya dia?”

“Tak adalah tapi dia kata budak tu pernah tolong dia. Come to think of it siapa yang tak nak tolong si Sara tu kalau dia kesusahan?”

“Cuma keikhlasan dia yang menjadi masalahlah ni? Keikhlasan bukan kita yang ukur Lid. Kita sebagai orang Islam kenalah bersangka baik. Menerima apa yang dizahirkan. Kita bukannya boleh baca hati orang lain.” Jelas Datuk Amri.

“Betul tu. Tapi kita kena juga berhati-hati. Dunia sekarang ni lebih banya orang yang tak betul dari orang yang betul... Lagipun bukan itu sahaja masalahnya. Keikhlasan tu one thing lah. Aku cuma rasa diorang tu tak sesuai, tak padan. Sara punya banyak pilihan yang lain.”

For me it doesn’t matter. Lagipun bukan semua budak rempit tu jahat. Aku sendiri pernah jumpa yang baik. Lagipun kalau kemalangan di jalan raya aku selalu nampak diorang berhenti dan membantu apa yang perlu
“Ah! Diorang nak ambil nombor ekor tu! Takpun nak ambil kesempatan apa yang ada.”

“Terpulanglah Lid. Soal jodoh inipun tertakluk pada Allah Taala. Kita bolehlah usahakan tapi ketentuan dalam tanganNya.”

“Aku tak peduli! Apapun by hook or by crook aku akan cuba halang dengan segala kudrat yang ada.” Jawab Datuk Halidi tegas. Penumbuknya dikepal kemas.

Entah dari mana tiba-tiba Farid muncul dengan beberapa batang kayu golf di tangannya.

“Uncle Halidi, Uncle Amri apa khabar?”

“Baik...” Jawab Datuk Halidi pantas. Datuk Amri hanya mengangguk.

“Apa kamu buat kat sini Farid?” Aju Datuk Halidi pula.

“Saya ke driving range uncle. Saja keluarkan peluh sikit.”

“Uncle nak tanya ni, macamana perhubungan kamu dengan Sara?”

“Susah sikitlah Uncle. Dia dah ada kawan baru. Mat Rempit tu..”

“Ya uncle tahu. Farid, trerus  terang uncle sebenarnya lebih suka kalau Farid yang kahwin dengan Sara tapi masalahnya sekarang dia dah berkenalan dengan mat rempit tu.”

“Lepas tu Uncle nak saya buat apa?

“Uncle nak you take care of him. Dalam apa cara sekalipun kau cari jalan halang dia dari bertemu atau berhubungan dengan Sara.” Ujarnya tegas.

“Baiklah Uncle.”

“Ini bukan caranya Halidi.” Sampuk Datuk Amri tiba-tiba.

“You jangan masuk campur Amri. Ini hal keluarga aku. Let me handle it.” Ujar Datuk Halidi langsung menutup ruang untuk Datuk Amri menyambung bicara.  

XXXXXX

Sebulan telah berlalu semenjak Sara berkunjung ke rumah Azman. Mereka berdua telah berjanji untuk tidak bertemu buat seketika dua kerana Sara mahu  menjernihkan keadaan dengan bapanya. Namun demikian mereka masih berhubungan dengan telefon melalui sms dan pangillan bila berkesempatan. Oleh kerana tiada apa yang ingin dilakukan hari itu Azman mengambil keputusan untuk mencuci motornya yang agak kotor. Sedang dia ralit mencuci motor kuningnya di tingkat bawah falt blok D itu, Lord dan Shidee tak semena-mena muncul.

“Manjoe! Manjoe! Lu kena berlumba malam ni! Mesti!” Teriak Lord yang melangkah laju menuju ke arahnya tanpa menghiraukan orang ramai yang berada di gerai berdekatan.

“Kan aku dah cakap aku dah berhentilah Lord. Motor aku pun dah lama tak tuning untuk racing. Buat pergi balik kerja bolehlah.” Sahut Azman yang masih terpinga-pinga.

“Pasal motor tak kesah, aku akan setelkan. Lagipun kau tak faham, kali ini keadaan berbeza...”

“Kenapa pulak? Apa bezanya? Lumba tetap berlumba. Sama je.”

Lord dan Shidee beria-ia cuba meyakinkan Manjoe untuk berlumba. Mereka menjelaskan semua sebab musababnya kenapa dia mesti belumba. Setengah jam berlalu. Manjoe menjadi serba salah. Dia berfikir sejenak. Dahinya berkerut tangannya beberapa kali mengusap mukanya.

“Tak apa duit pertaruhan tu aku bayarkan. Janji kau turun malam ni.” Lord meyakinkan.

“Entahlah. Sempat ke nak tuning motor ni?”

“Kalau terus hantar bengkel la ni aku rasa sempat.”

“Kalau begitu, korang tunggu jap. Aku nak tukar baju, jap lagi aku turun. Kita ke bengkel!”

“Terima kasih bro’, terima kasih! ” Ungkap Shidee yang kelihatan begitu terdesak.

“Orait! Cepatlah siap!” Ujar Lord gembira dapat menyakinkan Manjoe untuk berlumba.

Setelah bersiap mereka menuju ke bengkel tempat Shidee bekerja untuk memulakan kerja-kerja membuka engin motosikal Manjoe bagi mempersiapkannya untuk perlumbaan malam nanti. Zul, Eddy dan Zainal juga telah menanti di sana.

“Zainal, malam ni line clear tak?” Tanya Lord kerana tahu yang bapa Zainal merupakan anggota polis trafik yang beribupejabat di Petaling Jaya.

“Setakat ni okay. Tak dengar apa-apa lagi. Apa-apapun nanti aku tanya bapa aku lagi. Kalau ada berita aku beritahu.”

“Okay. Zul lu dah tinjau jalan belum?” Tanya Lord seakan seorang koordinator yang mahu memastikan semuanya lancar untuk malam ini.

“Dah.. Kena jaga-jaga kat depan stesyen bas Guiness Anchor ada pasir halus kat situ. Kena ambik belah kanan, lepas tu kat atas jejantas Freescale ada lubang baru belah kanan. Itu aje yang aku nampak.”

“Lu dengar tu Man?”

“Dengar.. InsyaAllah okay nanti. Yang penting setting motor ni kena betul.” Ujar Manjoe.

“Jangan risau itu kerja aku..” Kata Shidee.

“Dee, kau settingkan aku punya untuk top speed pakai sproket kecik okay. Kau dengan Lord set untuk pick up. Jadi pengacau. Malam nanti korang jalan dulu lambatkan bebudak kat depan nanti okay!” Manjoe mengatur strategi.

“Set!” Ujar Shidee yakin. Tangannya sibuk membuka kaburator motorsikal Manjoe.
Begitulah keadaan mereka setiap kali hendak berlumba. Semua persediaan dibuat. Keadaan cuaca, keadaan jalanraya, kekuatan pelumba lain, setting motor, strategi dan sebagainya semua diambil kira. Mereka tak mahu ada masalah sepanjang perlumbaan nanti. Kali ini mereka gembira kerana akan sekali lagi dapat melihat Manjoe berlumba setelah sekian lama dia berhenti. Iaitu semenjak kehilangan adiknya Johari. Lama juga mereka tak bersiap sedia begini.

“Weh! Aku sampai lupa nak bagitahu korang. Hari tu Sara datang rumah aku.”

“Ye ke! Apa dia nak?”

“Dia nak minta maaf pasal kejadian hari tu...”

“So macamana?”

“Okaylah. Tapi aku tak tahulah nak kata. Datuk bencikan aku. Sara kata dia akan cuba lembutkan bapa dia tu.”

“Itu dah kira petanda baik bro.” Lord meyakinkan.


“Tulah aku malas nak cari anak datuk ni. Buat pening kepala je. Baik cari awek biasa je.” Sampuk Zul pula

No comments:

Post a Comment