Followers

Thursday, October 24, 2013

Bab 5 - Novel Paling Best Pernah Dibaca - Novel Trilogi Man Rempit 1

Bab 5

Minggu itu Azman bekerja seperti biasa namun fikirannya tak dapat melupakan babak-babak pertemuan hujung minggu lepas dengan gadis yang bernama Sara Yasmin. Gambaran wajah Sara yang manis itu seakan telah melekat di hatinya. Setiap kali dia menutup mata wajah Sara akan terpapar.

Sebaik pulang dari tempat kerja petang itu dia mengambil keputusan untuk ke Petaling Street. Singgah di kedai lukisan. Drawing Block, beberapa batang pensel 2B, 4B, 6B malah 8B, berus juga sekotak warna air buncho dibelinya. Dia mengambil keputusan untuk menghabiskan masanya melukis. Satu hobi yang telah lama ditinggalkannya. Mungkin ini akan dapat melupakan ingatannya terhadap Sara buat seketika dua.

XXXXXX

“Macamana dating dengan accidental hero hari tu. Tanya Nadia semasa mereka duduk sambil menelaah di Perdana Siswa.”

“Okay.

“Ceritalah, siapa nama dia, macamana muka dia? Sure hensem kan. Barulah sama padan dengan you. Tanya si Nisha pula.

“Orangnya biasa sahaja. Entahlah. Kekadang seronok jugak keluar dari protokol kebiasaan.”

“Apa maksud you?”

“Yelah, kalau kat rumah makan minum, kata-kata semua kena jaga, kena ikut protokol tertentu. Tak boleh buat itu tak boleh buat ini, tak boleh kawan dengan orang tu, dengan orang ni. Kena jaga status dan sebagainya. Kekadang I rimas jugak. Dengan Azman it’s different. Rasa bebas, lega.. entahlah...”

“Contohnya hari tu I bawa dia makan malam di TGIF. Macam biasa I makan siap protokol dengan silverware sudu, garpu dan lain-lain. Mula-mula dia ikut jugak tapi tak sampai lima minit dia pergi basuh tangan terus makan pakai tangan je. I pun ikut. Kelakar, rasa macam orang gua tapi seronok meratah daging dengan cara begitu.”

“Biar betul Sara. You are not like that..”

“I know. Tapi entahlah. Maybe this is a good outlet for me. Kelegaan dari ikatan seharian. I tak pergi kelab whatsoever. UM, Shah Alam itu jer. No more than that. So far lelaki yang datang pun semua deceiving, hipokrit, bertopeng. Nampak baik tapi sebenarnya ada udang sebalik batu. I hate that. This guy tak nampak gitu. He seems honest, Ikhlas. Kelakar pun ya jugak.”

“Eeeehh! Lain macam pulak tu. Ada orang sudah jatuh hati...”

“Taklah, mana ada. Mana boleh jatuh hati first time jumpa!”

“So bila nak kenalkan dengan kitorang?” Tanya Nadia.

“Nantilah.. In due time.”

“Nampaknya Sara dah ada pengganti Zafrullah ni.” Ujar Nisha pula.

“Yelah Sara, apa cerita si Zafrul kekasih lama yang kacak tu.”

“Ah! Itu semua cerita lama. Dia kat USA sekarang. I pun dah lost contact dengan dia.” Sara malas untuk mengungkit kisah lama antara dia dengan zafrul dahulu, baginya semua itu telah lama  berlalu dan dia tak ada kena mengena lagi dengan jejak bernama Zafrul itu.

“Weh! Peminat setia you Azlan on the way here.” Suara Nadia memberhentikan lamunannya.

“Mana?.. Mana?”

“Pukul 6, belakang you.”

Sara menoleh. Seorang jejaka berbadan sasa berketul-ketul ototnya mendekati terseyum mendekati mereka.

“Hai girls...” Sapa Azlan yang tiba ke meja mereka.

“Lan, you dari mana?”

“Baru balik dari Main Library. Cari buku.”

“Sara, dah makan? Jom kita keluar makan somewhere.”

“Aik! Takkan Sara je, kitorang berdua ni nak letak mana?”

“Okaylah. Jom. I belanja semua sekali. Kita gi KFC kat Sek 16.”

“Sara? Camaner?”

“Up to you guys.. I Ikut jer.”

“Okay then. Jom. Kereta I park kat Main Library sana.”

Mereke berempat menaiki kereta Azlan menuju keluar dari Universiti Malaya ke arah Petaling Jaya. Restoran Kentucky Fried Chicken itu terletak tak jauh dari situ berdekatan Stesyen minyak Shell. Tempat biasa siswa-siswi UM melepak.

Semasa Nadia dan Nisha pergi beratur memesan makanan. Pada masa itu ramai juga pelanggan yang beratur memandangkan ia waktu makan tengahari. Kesempatan yang ada digunakan Azlan dengan sebaiknya. Dia begitu terdesak untuk mendekati Sara. Peluang yang ada begini tak mahu dilepaskannya.

“Macamana kuliah Sara?”

“Semuanya okay. No problem.”

“Boleh tanya satu perkara tak?”

“Tanyalah.”

“Kenapa Sara selalu menghindarkan diri dari Lan? Setiap kali Lan ajak keluar ada aje alasan Sara. Kalau Lan ada apa-apa kekurangan Sara beritahulah. Lan sanggup berubah demi Sara.

“Tak ada apa yang kurang cuma Sara sibuklah Lan, tahulah budak medik, assignment, projek, lab, praktikal, banyak benda yang nak kena belajar, nak kena ingat dan banyak hal lagi.

“Atau Sara memang tak sudi keluar dengan Lan kot? Atau mungkin Sara dah ada yang punya.”

“Memang pun... Nisha tiba-tiba menyampuk. Tangannya menatang dulang yang dipenuhi dengan pesanan makanan tadi.”

“Ish! Apa ni Nisha?”

“Sejak bila pulak ni? Azlan penuh tanda tanya.”

“Nama mamat tu Azman a.k.a Manjoe. Budak luar. So you kira dah terlambatlah ni. Ujar Nisha dengan niat untuk menjauhkan Azlan dari Sara kerana dia tahu Sara tak berminat dengan lelaki yang berbadan sasa begitu.”

“Manjoe? Rasa macam pernah dengar nama tu.. Dia duduk kat mana?”

“Kalau you nak details dia tanyalah tuan punya diri!”

“Well... Sara?”

“Tak adalah. Kenal gitu je. Dia tolong I hari tu. Mukanya berkerut memandang Nisha. Mungkin tak dia puas hati dengan tindakan Nisha itu.”

“Nadia yang tadinya pergi membasuh tangan kembali menyertai mereka.”

“Apa cerita ni?”

“Tak ada apalah Nadia. Cerita kosong je.” Jawab Sara mematikan bicara.

XXXXXX

Sesi minum teh di warung mamak di Bangsar Park ini telah menjadi kebiasaan bagi Azman serta kawan-kawannya selepas waktu kerja. Kekadang ia bersambung ke malam dengan permainan snuker mahupun meronda-ronda dengan motosikal. Kehadirannya juga tak tentu. Petang itu Lord, Eddy, Zul dan Zamri telah berada di situ semasa dia sampai. Duduk di meja kegemaran mereka.

Mereka sibuk bercerita tentang motor, kerja, perlumbaan, isu semasa  dan sebagainya. Kira-kira jam 6.45 petang itu sebuah kereta Honda Civic berhenti tak berapa jauh dari tempat mereka duduk. Azlan keluar dari kereta tersebut menuju ke arah mereka.

“Aku dah agak dah korang ada kat sini.”

“Lan, apa mimpi lu datang sini, lu dah salah port ni...” Ujar Lord yang mengenali Azlan.

“Alah! Sesekali lepak dengan mat rempit apalah salahnya.”

“Taklah salah...” Jawab Azman pula.

Azlan memang dikenali mereka kerana dia merupakan salah seorang kawan yang diperkenalkan Lord tak lama dahulu. Namun sikapnya yang agak berlagak itu tak disukai kawan-kawan Azman. Sudah lama mereka tak bertemu tetapi kehadiran Azlan ke situ menimbulkan tanda tanya mereka. Mereka yakin ada sesuatu yang dimahukannya.

        “So, terus teranglah apa hajat lu datang sini bro? Takkan datang kosong jer?” Tanya Lord sebaik air teh tarik pesanannya dihidangkan.

        “Tak, aku nak tanya Manjoe something.

Manjoe menoleh ke arah Azlan. Dahinya berkerut.

“Apa dia?”

“Ada tak kau tolong satu awek cun hari tu?”

“Kenapa pulak? Apa ada kena mengena dengan kau?”

“Maknanya memang sahlah kau yang tolong dia hari tu. Taklah.. Aku kenal dia. Nama dia Sara Yasmin dan aku cuma nak bagitahu kau dia tu anak orang kaya. Anak Datuk. Datuk Halidi nama bapa dia. Tak sesuai dengan kau rasanya.”

“Anak Datuk?” Hati Azman berderau. Perkataan Datuk itu begitu meresahkan hatinya. Kawan-kawannya yang lain hanya diam mendengarkan perbicaraan mereka. Hanya memantau kemana arah tuju konflik yang dibawa Azlan itu.

        “Ya, Datuk Halidi, CEO Maju Jaya Holding Berhad. Mesti dia tak cakap dengan kaukan?”

        “ Kalau anak datuk pun masalahnya?” Sampuk Lord.

        “Mungkin tak ada masalah bagi kau Lord tapi Manjoe? Lagipun aku rasa Sara tu nak mainkan kau je Man. Dia tu muka lawa, kaya.. dah berapa ramai orang lelaki yang dia kenakan. Akupun tak tahu. Ramai lelaki bengang kat dia kau tahu?”

Mungkinkah apa yang dikatakan Azlan itu benar? Mungkinkah kejadian tempohari disebabkan Sara mempermainkan lelaki itu. Hati Azman berdetik. Dia keliru dan serba salah.

“Terus terang aku rasa baik kau belah jer daripada kau merana. Aku cuma datang nak bagi nasihat sebagai seorang kawan.” Sambung Azlan sebelum sempat Azman bersuara.

Tak lama kemudian selepas membayar semua makanan dan minuman termasuk bil Azman serta kawan-kawannya diapun berlalu meninggalkan mereka.

“Huiyoo.. Anak Datuk tu...” Ungkap Zul tiba-tiba.

“Memang betul cun minah ni aku rasa Zul.” Tambah Zamri pula.

“Ish, tak sabar rasanya nak berkenalan dengan anak datuk yang cun tu. Habis macamana sekarang?” Sampuk di Eddy pula.

“Macamana-macamana pulak? Carry on jelah! Aku tak percaya dengan so Azlan tu! 100 dia cakap 1 aku percaya.” Tegas Lord dengan nada geram.

“Tapi minah tu anak datuk Lord!” Tekan Zul lagi.

“Eh! Apa nak heran dengan anak datuk. Diorang pun manusia jugak! Korang ni kan, status anak datuk pun boleh jadi masalah. Macamlah tinggi sangat pangkat datuk tu.” Lord mengukuhkan hujahnya.

“Mana taknya kitorang ni sekadar ada datuk yang bercucu je.” Kata Zul sambil tergelak.

“Takpun bapa Zainal. Polis. Semua orang panggil dia datuk! Sampuk si Zamri sambil ketawa.

“Kalau camtu aku nak mengaku yang aku nipun anak Datuk. Macamana? Betul tak Man?” Jawab Lord pula.

“Kau anak datuk? Jangan buat lawaklah. Aku ni sebenarnya anak Datuk. Datuk S. Samy Vellu.” Kata Zul pula. Mereka semua ketawa.

        Sepanjang masa pertikaian itu Azman hanya diam mengenangkan kata-kata Azlan. Mungkin ada kebenaran di dalamnya. Pertanyaan Lord langsung tak diendahkannya.

XXXXXX

Dua minggu berlalu. Azman masih tidak menghubungi Sara. Firasatnya menyakini yang perhubungan mereka telah berakhir. Sara mengajaknya keluar hanya sebagai tanda penghargaan. Tak lebih dari itu. Azman begitu yakin yang Sara merasakan yang dirinya begitu buruk buatnya.

 “Aku cuma nak bagitahu kau dia tu anak orang kaya. Anak Datuk. Dia tu muka lawa, kaya.. Dah berapa ramai orang lelaki yang dia kenakan. Akupun tak tahu. Ramai lelaki bengang kat dia kau tahu? Terus terang aku rasa baik kau belah jer daripada kau merana.. Aku cuma datang nak bagi nasihat sebagai seorang kawan.” Kata-kata Azlan itu masih terngiang-ngiang di benaknya.

Bola putih yang menghantuk bola hitam terus sahaja menyebabkan bola itu meluru masuk ke dalam lubang tengah meja snuker dengan hamparan berwarna hijau itu menghentikan lamunannya.

“Ni yang aku malas main dengan Lord ni! Hustler! Kena bayarlah lagi nampaknya.” Kata Eddy agak geram dengan Lord yang begitu mahir bermain snuker.

Azman hanya gelak memerhatikan gelagat kawan-kawannya di pusat snuker itu. Telefon bimbit yang diletakkan di atas meja sebelah tempat duduknya berdering.

Nama Sara Yasmin tertera di panel telefon tersebut.

“Sara...” Azman bangkit lalu menuju ke pintu untuk keluar. Dia tak mahu kebisingan mengganggu perbualannya nanti.

“Oi! Man, nak kemana tu? Kau punya turn ni,” kata-kata Shidee itu tak diendahkannya.

“Man, kenapa Man senyap je. Tak call Sara pun?” Terdengar suara Sara di hujung talian sana tatkala Azman menyandarkan dirinya di dinding di luar pusat snuker tersebut.

“Emm...” Tersekat suara di kerongkongnya tak tahu apa alasan yang hendak diberikannya.

“Kenapa? Kenapa Man senyap ni.” Tanya Sara tegas bunyi suaranya.

“Man rasa kita tak perlu berpura-pura lagilah Sara..”

“Apa maksud Man?”

“Saya sebenarnya malu.”

“Malu? Kenapa nak malu pulak?”

“Awak tak beritahu saya awak anak Datuk Halidi.”

“Apa kena mengena bapa saya dalam hal ni? Man kawan dengan Sara, bukan dengan bapa Sara! Katanya seakan marah.”

“Saya rasa saya tak layak untuk berkawan dengan Sara.”

“Sara tak peduli. Malam ni Sara akan tunggu Man jam 8 kat tempat kita jumpa dulu. Kalau Man tak datang, maknanya Man tak suka pada Sara.”

Talian itu diputuskan. Azman terkesima. Kenapa Sara sanggup berbuat demikian? Bisik hatinya.

“Woi! Kalau nak bercinta pun agak-agaklah. Berjanggut dah kitorang tunggu ni. Masa berjalan, banyak kena bayar kang.” Kata Shidee yang entah bila tercegat di muka pintu pusat snuker itu mengembalikan Azman ke dunia realiti.

“Weh! Aku kena baliklah. Ada hal. Aku dah lambat ni.” Matanya melihat jarum jam tangan yang menunjukkan pukul 6:30 petang. Dia nak balik, mandi dan bersiap.

“Habis siapa nak bayar game ni kang?”

“Alah, kau suruh Lord bayarkan dulu. Nanti aku bayar balik.” Kata Azman sambil tersengih terus meninggalkan tempat itu.

“Mana Manjoe?” Tanya Lord sejurus Shidee kembali ke meja snuker.

“Dia dah belah!” Shidee bersuara hampa.

“Kenapa pulak?”

“Apa lagi! Awek tu telefon. Dia borak-borak. Habis dia kata dia kena chow! Lepas tu dia suruh kau bayar table..”  Jelas Shidee.

“Habislah. Manjoe dah ada awek. Kengkawan kena tolak ke belakanglah nampaknya. Dulu Iqbal sampai kahwin terus tak nampak muka.” Sampuk Eddy pula.

XXXXXX

Jam menunjukkan pukul 8.17 minit malam. Sara duduk di Restoran Secret Recipe sambil menghirup milo panas. Dia masih menanti Azman yang kelibatnya masih tidak kelihatan. Dia telah sabar menanti sejak setengah jam yang lalu. Hatinya mula resah. Tak pernah dia buat kerja gila begini dengan mana-mana lelaki sekalipun. Kalau Azman tak datang bagaimana pula. Hatinya berbisik gundah.

Tak lama kemudian kelihatan Azman yang memakai baju kemeja lengan pendek berwarna biru tua dengan seluar slack hitam berlari-lari anak dengan helmet di tangan kanannya menuju ke arah Sara.

“Maaf saya terlambat. Ada kerja sikit tadi..” Kata Azman dalam keadaan yang sedikit mengah sambil meletakkan helmetnya di atas kerusi sebelahnya yang kosong.

“Tak apa. Yang penting awak datang. Terima kasih...” Ujar Sara menguntum senyum.

“Saya seganlah Sara. Segan nak kawan dengan awak. Siapalah saya ni. Anak jaga.”

“Janganlah cakap begitu Man. Kita manusia sama sahaja. Tiada bezanya. Bapa sayalah Datuk, saya apa ada.” Sara cuba menyakinkan Azman.

        “Man dah makan? Nak makan order lah!” Sara cuba mengalihkan topik perbincangan mereka. Dia tak mahu topik itu dipanjangkan lagi.

“Dah! Dah! Makan sebelum datang tadi.” Jawab Azman.

“Kalau gitu minumlah.”

Azman menggangguk.

“Hari tu Sara dah janji nak cerita pasal kejadian tempohari. Siapa lelaki tu dan kenapa dia begitu marah pada awak? Tanya Azman tiba-tiba.

        Ohh.. Sara ingat. Sara dah janjikan hari tu. Tapi nanti Man cerita pasal nama Manjoe tu okay?

        Setuju.

        “Begini, nama dia Farid. Kami kenal sebab bapa kami berkawan. Bapa Sara yang sarankan kami berkawan kerana ia ada kena mengena dengan perniagaan yang dia jalankan. Dia harap kami berkahwin dan perniagaan itu juga dapat dicantumkan menjadi entiti yang lebih besar. Masalahnya Sara tak suka. Itu matlamat bapa Sara tetapi ia bukan matlamat Sara. Sara ada matlamat lain. Tapi untuk tak kecilkan hati Daddy, Sara pernah juga keluar dengannya beberapa kali.”

        “Mula-mula tu okay dia nampak baik, sopan. Tapi hakikatnya dia memakai topeng. Kalau tak silap baru kali keempat bertemu dia dah meminta izin untuk memegang tangan Sara. Sara tak benarkan. Tapi bila dalam perjalanan balik dia menyentap dan mengenggam tangan Sara dengan kuat. Dia sanggup memandu tanpa menukar gear kereta hanya untuk tidak melepaskan genggaman tangan Sara. Merah tangan Sara dibuatnya. Sejak tu Sara tak nak jumpa dia lagi. Dia marah-marah dan mengadu pada Daddy.

        “Lagipun hari tu Sara jumpa gambar dia kena tag oleh kawan dia yang juga kawan Sara dalam facebook. Gambar-gambar dia berpelukan dan bercumbuan dengan seorang perempuan seksi dalam kelab”.

On that day, dia ajak Sara bertemu di Hilton. Katanya nak ajak hi tea. Sara tak nak pergi tapi Daddy pujuk suruh pergi jugak. So Sara letak syarat pakai kereta masing-masing. Selain tu Sara nak bersemuka dengan dia.”

“Sampai sana, dia dan tunggu kemudian ajak Sara masuk dalam bar kat situ. Mulutnya bau arak. Sara tanya dia pasal perempuan tu, you tahu apa dia kata?”

“Apa?”

“Lelaki boleh kahwin empat. Suka hati dialah. Dia kata setakat ni tak ada perempuan yang dia tak boleh dapat dan dia marah pada Sara sebab Sara tak layan dia...”

“Lepas tu...” Sara terhenti.

“Lepas tu dia tarik tangan Sara nak ajak naik ke atas. Dia dah book bilik untuk malam tu...” Sara terdiam.. Matanya mula berair. Tak semena-mena Azman mengambil tisu yang ada di atas meja lantas menghulurkannya pada Sara.

“Mungkin kerana dia kaya dia boleh dapat semua tu dan dia tak pernah gagal. Itu sebabnya dia marah sebab agaknya ini kali pertama dia tak dapat apa yang dihajati.. ” Pujuk Man perlahan.

“Mungkin..” Sara mengangguk.

“Macamana Sara dapat melepaskan diri hari tu?”

“Sara merayu pada dia, tapi dia tak peduli, kuat ditariknya Sara masuk ke dalam lif. Lepas tu Sara dapat satu akal, Sara cakap Sara datang bulan. Sara kena pergi tandas untuk tukar pad.”

“Masa tu muka dia berubah. Entah kenapa dia lepaskan Sara. Instead of Sara ke tandas Sara melencong pergi kat Parking dan cabut. Sara nak cabut balik UM. Tak tahu macamana dia tahu dia kejar Sara dari belakang ikut Federal Highway dan dapat halang kereta Sara kat Kerinchi tu. Masa tulah Man sampai.”

“Patutlah dia tak melawan masa tu. Dia mabuk agaknya. Orang mabuk ni ada dua jenis, satu mabuk hyper, satu lagi mabuk senyap, stress je. Agaknya dia macam tu kot..”

“Eh! Man ni. Macam biasa je!..”

“Taklah Sara. Man biasa tengok..”

“Kenapa Sara tak bagi tahu pada orang tua pasal perangai si Farid tu?”

“Masa dia pecahlan cermin kereta tu dia mengancam akan membunuh Sara kalau Sara membuka membuka rahsinya...”

“Gila mamat ni!”

“Lagipun Sara tak sampai hati nak mengecewakan Daddy yang berharap sangat Sara kahwin dengan mamat tu. Eiii.. Tak ingin..”

“Tapi yang pastinya cara ini salah Sara.”

“Sara tahu. Nantilah bila masanya sesuai dan bila dah cukup bukti. Sara akan beritahu dia nanti. Farid ni pandai berlakon Man. Depan my family pijak semut pun tak mati... Daddy punyalah sanjung Si Farid tu.”

        “Sebenarnya untuk pengetahuan Man, Sara tak pernah ceritakan semua ini pada sesiapapun. Manlah orang pertama yang tahu. Heharap Man boleh simpan rahsia Sara ni okay.” Sara menarik nafas lega. Lega perasaan kerana dapat meluahkan rahsia hatinya pada Azman.

        “InsyaAllah.. Man janji.”

Suasana senyap tiba-tiba. Bak kata orang tua-tua ada malaikat melintas lalu. Sara menghirup air Milonya yang semakin suam dan Azman pula menyedut air Sprite dalam gelas yang masih penuh.

“Man ada nak cakap apa-apa?”

“Emmm... Saya sebenarnya malu nak berkawan dengan Sara tapi saya nak tanya boleh tak kalau saya ajak Sara keluar lagi lain kali? Kalau boleh nak minta Sara ajar bahasa Inggerislah” Kata Azman sambil tertunduk malu. Meminta Sara mengajarnya hanyalah satu alasan yang terlintas di benaknya pada tika itu.

Sara mengukir senyuman.

“Boleh. Apa salahnya. Nanti Sara ajarkan. Nanti Man calllah, kalau Sara free sure boleh.”

“Okay!” Hati Azman melonjak gembira namun fizikalnya kaku tak bergerak kerana menjaga status egonya.

“Man ada satu lagi janji yang belum ditepati..” Tegasnya.

        “Apa dia?”

        “Man dah janji lepas Sara cerita pasal Farid, Man nak cerita pasal macamana Man dapat nama Manjoe tu.”

        “Tak apa kita makan dulu. Sejuk nanti nasi ni.. Sejuk sebab kena air mata Sara.. Sesilap air liur pun ada...”

        “Eii! Geramnya!.. Sara cubit Man nanti baru tahu!”

        “Cubitlah... Kalau Sara cubit tak sakit... Sedap ada!” Azman menyeringai menyakat Sara. Mereka ketawa.

“Sara betul ke nak tahu macamana saya dapat nama Manjoe tu?” Tanya Azman sebaik mereka selesai menjamu selera.

“Kan Man dah janji.”

“Okay, begini ceritanya... Dulu saya ada seorang adik lelaki, namanya Johari. Dia muda setahun dari saya tapi kami nampak macam kembar. Kalau orang tak kenal diorang susah nak bezakan antara saya dengan Johari. Kalau di kalangan bebudak motor kami berdua memang dikenali sebab kami cekap menunggang motorsikal. Kami berdua pakai motor sama jenis sama warna.

        Pada satu malam masa balik kerja dari Shah Alam saya jumpa sebiji kereta Integra Hijau di lampu isyarat. Dia menekan-nekan minyak keretanya ajak berlumba. Saya terima cabaran tersebut. Kami berlumba keluar dari Shah Alam masuk Federal Highway sampai Tol Batu Tiga. Saya di depan siap tunggu dia kat tol dan bagi peluang pada dia lagi sekali. Lepas tu lagi sekali saya tinggalkan dia sampai Kampung Kerinchi. Dia keluarkan isyarat lucah masa saya naik jejambat untuk belik ke rumah. Dia tak puas hati agaknya.

        Seminggu lepas tu ada budak kata mamat Integra Hijau tu datang ke Kampung Kerinchi cari saya nak repeat kat Highway Kesas. Katanya dia akan bagi RM1,000.00 kalau saya menang lagi. Benda tu jadi kecoh. Ada yang suruh pergi ada yang tak mahu mempedulikannya kerana takut ada muslihat.

        Pada masa tu darah muda pantang dicabar Sara. Malangnya hari itu saya demam. Jadi Johari beria-ia nak gantikan tempat saya. Dia yakin dia boleh menang. Lagipun dia kata dia perlukan duit tu nak jelaskan hutang dengan Along. Saya tak dapat nak kata apa. Saya benarkan dengan syarat saya kena pergi sekali.” Cerita Azman dengan panjang lebar. Dia berhenti seketika menghela nafas.

“Lepas tu apa yang terjadi?” Tanya Sara seakan tak sabar ingin tahu kesudahan cerita tersebut.

        Malam yang dijanjikan itu saya tak bawak motor tapi saya menumpang motor Lord. Kami menuju ke persimpangan Puchong sebab mamat tu suruh tunggu kat situ.

        Masa kami sampai kereta tu dah ada kat situ. Dia tak keluar tapi kawannya yang buat perjanjian dan tunjukkan duit RM1000.00 tu. Dia cuma menanti dalam kereta hingga perlumbaan dimulakan. Perlumbaan itu dekat je dari situ ke Sri Petaling.

        Setelah semuanya sedia dalam pukul 2 pagi mereka bermula. Kami mengekori dari belakang. Sara takkan percaya apa yang terjadi.

        “Apa yang terjadi? Johari menang kan?” Sara membuat andaian.

        Betul... Memang dia menang dan mendahului. Tapi sebelum tiba ke garisan penamat kereta tu melanggar tayar belakang motornya menyebabkan dia terpelanting dan jatuh kepala dahulu di pembahagi jalan. Darah menyembur keluar dari tubuhnya. Motornya terseret dan mengeluarkan percikan bunga api yang panjang... Sehingga kini peristiwa itu masih menghantui jiwa saya. Gambaran itu masih tak dapat saya buang dari dalam kepala ni. Ia berulang-ulang.

        Sara hanya terdiam, matanya mula kelihatan merekah berkaca.

Masa kami dapat bawak Joe ke hospital dia sudahpun menghembuskan nafasnya yang terakhir.

“MasyaAllah...”

“Tak nampak ke muka pemandu kereta tu?”

“Tak. Keretanya bercermin gelap dan memantul cahaya. Jadi macamana nak kenal. Kalau jumpa pasti kami akan kenal tapi mamat kereta Honda Intergra hijau tu tak pernah kami nampak atas jalan selepas dari kejadian tu. Dia macam hilang dari mukabumi ni. Sebab tu boleh dikatakan setiap malam kami keluar sebenarnya dengan misi mencari tapi dah masuk 3 tahun. Masih belum nampak lagi kelibat kereta tu.”

“Kawan-kawannya?”

“Kawan-kawannya semua bertempiaran lari.”

“Tak kejar?”

“Macamana nak kejar? Kitorang sibuk dengan Johari pada masa tu. Semua yang lain dah tak ingat dah. Ambulan pulak tu datang lambat.”

“Seperkara yang masih saya ingat. Selepas melanggar Johari dia buat satu gerakan drift berbentuk “S” dan tanda huruf S tu masih ada hingga ke hari ini kat situ berdekatan Carrefour Sri Petaling.”

“Tak buat repot polis?”

“Dah. Tapi polis pun tak dapat buat apa-apa. Sehingga kini masih dalam siasatan kata mereka.”

“Sebenarnya saya yang bersalah. Saya yang sepatutnya berada di tempatnya.”

“Janganlah Man cakap begitu. Itu sudah takdir.”

“Inilah sebabnya sampai hari ini diorang panggil saya Manjoe sempena memperingati arwah Johari dan semenjak itu juga saya telah berjanji untuk tidak berlumba lagi.” Azman menutup ceritanya.


XXXXXX

No comments:

Post a Comment